Sabtu, 07 November 2009

ANALISA SKL I UN 2011

SJK I UN 2010

1. Si amang dikelompokkan sama dengan orang utan dan gorilla, yaitu pada tingkat ordo primate. Hal ini disebabkan karena siamang, orang utan, dan gorilla memiliki kekerabatan yang sangat dekat. Pengklasifikasian makhluk hidup seperti disebutkan diatas termasuk system…..
a) Buatan
b) Artificial
c) Filogenetik
d) Alamiah
e) Binomial nomenclature
Jawaban : C
Pembahasan: System pengklasifikasian makhluk hidup ada 3 yaitu:
  1. System alamiah, yaitupengklasifikasian berdasarkan banyak sedikitnya persamaan terutama sifat morfologis. Misalnya: harimau, kuda, badak, dan kuda nil termasuk hewan yang berkaki empat
  2. System artificial atau buatan yaitu mengklasifikasikan makhluk hidup berdasarkan struktur morfologis yang mudah dilihat, terutama alat reproduksi dan habitat(tempat hidup) makhluk hidup. Contohnya: tanaman digolongkan pada perdu, semak, berkayu, tanaman air, tanaman darat, dll.
  3. System filogenetik, yaitu pengklasifikasian berdasarkan jauh delatnya hubungan kekerabatan antar takson yang ditinjau dari perkembangan filogeninya. Contohnya: siamang dan orang utan lebih dekat kekerabatannya dibandingkan dengan siamang dan kucing.

2. Kelompok tumbuhan yang menunjukkan variasi individu dalam satu spesies adalah sebagai berikut, kecuali…
a) Durian montong, durian petruk, durian Bangkok
b) Pisang ambon, pisang raja bulu, pisang raja cere
c) Jeruk bali, jeruk keprok, jeruk nipis
d) Mangga gadung, mangga manalagi, mangga golek
e) Padi cianjur, padi IR36, padi Pelita, padi pandanwangi
Jawaban: C
Pembahasan: variasi dalam 1 jenis ini menunjukkan keanekaragaman genetis. Misalnya, durian montong, petruk, bangkok, pisang ambon, raja bulu, raja cere, dll. Sedangkan jeruk nipis (Cytrus aurentifolium), jeruk bali (Cytrus nobilis) dan jeruk keprok (Cytrus nobilis) merupakan keanekaragaman spesies/jenis, yaitu perbedaan antar spesies.
3. Berikut ini sisten penamaan yang benar menurut system binomial nomenclatur untuk tanaman durian adalah…
a) durio zibetinus
b) Durio zibetinus
c) durio zibetinus
d) Durio zibetinus
e) Durio zibetinus
Jawaban: B
Pembahasan: penulisan nama ilmiah yang benar untuk nama spesies durian seperti yang ditunjukkan oleh system binomial nomenclatur adalah : Durio zibetinus atau Durio zibetinus. Peraturan system tatanama binomial nomenclature bias dilihat pada no.2.
4. Berikut ini contoh konservasi alam secara eksitu,kecualiL:
a) Beraneka macam fauna dan flora di taman safari, Cisarua, Bogor
b) Kebun koleksi tebu di Pasuruan, Jawa Timur
c) Penanaman aneka anggrek dan bunga lain di kebu Botani Bogor
d) Pemeliharaan aneka margasatwa di kebun binatang Gembiraloka, Jogjakarta
e) Pelestarian badak bercula satu di suaka margasatwa, Ujung Kulon
Jawaban: E
Pembahasan: konservasi alam terdiri dari 2 cara, yaitu:
  1. Secara insitu, yang artinya pelestarian alam di dalam habitat aslinya, contohnya adalah pelestarian badak bercula satu di Ujung Kulon, pelestarian komodo di Pulau Komodo, dan pelestarian Raflesia arnoldi di Bengkulu.
  2. Secara eksitu, yang artinya pelestarian alam di luar habitat aslinya, contohnya adalah kebun koleksi tebu di Pasuruan, Taman Safari di Cisarua Bogor, dan Kebun Botani di Bogor.

5. Berikut ini merupakan bentuk upaya pelestarian SDA hayati secara insitu, kecuali…
a) Melindungi badak bercula satu di Ujung Kulon
b) Menanam kebun koleksi kelapa di Bone-bone
c) Melindungi biawak dan komodo di pulau Komodo
d) Melindungi burung cenderawasih di Irian Jaya
e) Melindungi hewan anoa di Sulawesi
Jawaban: B
Pembahasan: lihat no.5
6. Berbagai kasus perubahan lingkungan melanda Negara kita antara lain:
  1. Gempa dan tsunami melanda daerah Pangandaran dan daerah NAD
  2. Banjir di Jakarta
  3. Kabut panas dan hujan abu di Jateng
  4. Timbulnya lumpur Lapindo di Porong Sidoardjo
  5. Kebakaran hutan di beberapa hutan di Indonesia
Bencana yang sepenuhnya terjadi akibat kelalaian manusia adalah…
a) 1 dan 2
b) 1 dan 3
c) 2 dan 4
d) 2 dan 5
e) 4 dan 5
Jawaban: D
Pembahasan: Bencana alam yang terjadi di berbagai belahan bumi dapat disebabkan karena kelalaian dari perbuatan manusia yang secara disadari atau tidak dapat merusak alam. Bencana alam yang seperti itu diantaranya adalah: banjir dan kebakaran hutan.
7. Kupu-kupu yang menghisap sari-sari bunga merupakan interaksi yang termasuk simbiosis…
a) Mutualisme
b) Parasitisme
c) Komensalisme
d) Amensalisme
e) Kompetisi
Jawaban: A
Pembahasan: sismbiosis antara kupu-kupu dan bunga termasuk simbiosis mutualisme, karena hubungan antara keduanya bersifat saling menguntungkan.
  1. parasitisme: simbiosis yang menyebabkan satu individu untung sedangkan yang lain dirugikan. Contohnya: benalu dengan pohon mangga
  2. komensalisme: simbiosis yang menyebabkan satu individu untung sedangkan yang lain tidak dirugikan ataupun tidak diuntungkan. Contohnya: ikan hiu dengan ikan remora
  3. amensalisme: simbiosis yang menyebabkan satu individu rugi sedangkan yang lain tidak dirugikan. Contohnya: bakteri dengan jamur Penicilium notatum. Jamur Penicilium notatum menghasilkan zat antibiotika yang dapat menghambat atau membunuh bakteri yang hidup disekelilingnya. Hubungan ini disebut juga antibiosis.
  4. kompetisi atau persaingan antara dua individu yang sama habitatnya atau nichenya.

8. Diketahui suatu tumbuhan dengan cirri-ciri sebagai berikut:
  1. Daun tebal, kaku dengan lapisan kutikula yang tebal
  2. Mempunyai akar yang banyak, rapat, dan kuat
  3. Biji Mmpu berkecambah saat masih berada dalam buah
  4. Mempunyai batang sukulen dan berongga
  5. Terdapat pula akar-akar dengan bentuk dan struktur yang khusus.
Ciri-ciri tumbuhan yang dimiliki oleh hutan mangrove adalah……
A) 1,2,3,4
B) 1,3,4,5
C) 1,2,3,5
D) 2,3,4,5
E) 1,2,4,5

Jawaban : C
Pembahasan : Hutan Mangrove adalah suatu daerah yang terdapat di pesisir pantai yang memiliki ciri diantaranya adalah merupakan daerah pasang surut, memiliki salinitas tinggi dan hempasan gelombang yang cukup besar jika dalam keadaan pasang. Tumbuhan yang bias beradaptasi dengan kondisi seperti itu adalah tumbuhan yang memiliki sifat antara lain : No. 1, 2, 3, 5.

9 Di suatu kolam terjadi peristiwa musnahnya populasi ikan tertentu akibat penggunaan insektisida yang berlebihan. Kejadian ini dapat dicegah dengan…
a) Membuat peraturan penggunaan insektisida
b) Membatasi produksi insektisida
c) Menggunakan insektisida dengan dosis rendah
d) Mencegah menyebarluaskan insektisida
e) Mengatur dosis, waktu, dan jarak pemakaian
Jawaban: E
Pembahasan: Insektisida adalah jenis pestisida yang dapat digunakan untuk membasmi serangga yang berperan sebagai hama tanaman. Agar pemakaian tidak mengganggu keseimbangan ekosistem dengan musnahnya hewan lain yang bukan sasaran, maka penggunaannya tidak boleh berlebihan. Hal ini dapat dilakukan dengan cara pengaturan dosis waktu dan jarak pemakaian.
10. Keanekaragaman hayati dapat dipelajari untuk digunakan dna dilestarikan dengan menggunakan system pengklasifikasian makhluk hidup. Yang merupakan tujuan klasifikasi dibawah ini adalah…..
A) Menentukan persamaan dan perbedaan makhluk hidup
B) Memberikan nama pada setiap makhluk hidup
C) Menyderhanakan objek studi tentang makhluk hidup
D) Mencari perbedaan dan persamaan cirri
E) Mengelompokkan golongan makhluk hidup
Jawaban : C
Pembahasan :T ujuan klasifikasi makhluk hidup untuk menyederhanakan objek studi tentang MH agar memiliki keanekaragaman nama.

11. Pada tahun 1969, R.H Whittaker menyempurnakan system klasifikasi atas dasar pertimbangan tingkat organism sel dan jenis nutrisinya. Dibawah ini macam kingdom dari klasifikasi Whittaker adalah….
A) Plantae, Animalia
B) Protista, Fungi, Plantae, Animalia
C) Monera, Protista, Fungi, Plantae, Animalia
D) Monera, Plantae, Virus, Fungi, Animalia
E) Virus, Monera, Protista, Fungi, Plantae, Animalia
Jawaban : C
Pembahasan : R.H Whittaker menyempurnakan klasifikasi system 4 keragaman atas dasar perimbangan tingkat organisme sel dan jenis nutrisinya. Hasil penyempurnaan system klasifikasi 5 kingdom, yaitu: Monera, Protista, Fungi, Plantae, Animalia.

12. Akibat penggunaan herbisida dalam hubungannya dengan usaha intensifikasi lahan pertanian adalah….
A) Menyuburkan tanaman karena gulma musnah
B) Menambah jumlah mineral ditanah
C) Terakumulasinya insektisida dalam tumbuhan
D) Mengganti mineral yang hilang
E) Menjaga plasma nutfah
Jawaban :C
Pembahasan : Herbisida yang digunakan akan larut dalam air dan mengendap di tanah, yang pada akhirnya akan diserap ole buluh-buluh akar tumbuhan, sehingga zat kimia tersebut semakin lama semakin banyak terakumulasi pada tumbuhan.

13. Bakteri Rhizobium yang bersimbiosis dengan tumbuhan polong-polongan bermanfaat karena….
A) Menghasilkan pertikel-partikel tanah
B) Memecah senyawa anorganik menjadi senyawa organic
C) Memecah senyawa organic menjadi senyawa anorganic
D) Mengubah nitrogen bebas menjadi nitrat
E) Mengubah nitrat menjadi nitrogen bebaas
Jawaban : D
Pembahasan :
Bakteri pengikat N2 dari udara ada 2 macam yaitu
  1. Bakteri hidup bebas : Azotobacter, Clostridium pasteurianum, Rhodospirillum rubrum
  2. Bakteri yang bersimbiosis dengan bintil akar Leguminosa (polongan): Rhizobium leguminosa
  • Bakteri tersebut mampu melakukan proses nitrifikasi, yaitu merubah senyawa amoniak menjadi nitrit dan mengubahnya menjadi nitrat.


14. Kelompok hewan yang merupakan tingkatan satu jenis adalah……….
A) Kambing, sapi, kerbau
B) Ayam horn, ayam kate, ayam walnut
C) Ayam horn, angsa, burung pelikan
D) Ayam horn, tikus, kambing
E) Kucing, anjing, tikus
Jawaban : B
Pembahasan : Ayam horn, ayam kate dan ayam walnut merupakan kelompok hewan yang merupakan tingkatan satu jenis yaitu jenis ayam.

15. Kucing, anjing dan harimau memiliki kesamaan antara lain struktur gigi dan jenis makanannya. Oleh karena itu, hewan tersebut dikelompokkan dalan satu takson yang sama yaitu…
A) filum
B) kelas
C) ordo
D) familia
E) genus
Jawaban : B
Pembahasan :dalam taksonomi, Kucing, anjing dan harimau termasuk kedalam kelas yang sama.
|


PENJELASAN TEORI DAN LATIHAN SOAL LAGI ( hehhehe )

Keanekaragaman hayati / biodiversitas merupakan himpunan seluruh populasi penghuni biosfer, yaitu yang terdiri dari seluruh wilayah udara, tanah, dan air tempat makhluk hidup tinggal. Di dalam makhluk hidup terkandung plasma nuftah (germ plasm), yaitu kisaran keanekaragaman genetic dari individu liar sampai individu budidaya. Penyebab utama keanekaragaman makhluk hidup ini adalah gen.


1. Tingkat keanekaragaman hayati

a. Keanekaragaman hayati tingkat gen

Keanekaragaman yang menyebabkan variasi antarindividu pada bentuk, penampilan, warna, ataupun hal lainnya, yang masih berada dalam tingkat spesies yang sama. Gen merupakan materi di dalam sel yang mengatur dan mengendalikan sifat atau penampilan suatu makhluk hidup. Setiap makhluk hidup mempunyai susunan gen yang berbeda-beda.

Contohnya : kelapa macamnya yaitu kelapa gading; kopyor; hidrid; dan kelapa hijau, mangga macamnya mangga tali jiwo; gadung; golek; dan arumanis, padi macamnya padi IR; sedani; wulu; dan kapuas.

b. Keanekaragaman hayati tingkat jenis/spesies

Keanekaragaman yang menyebabkan variasi antarspesies, lebih mudah diamati karena perbedaan lebih menyolok. Keanekaragaman hayati tingkat spesies dapat diamati pada tingkat takson yang lebih tinggi dari spesies seperti genus dan familia.

Contohnya : variasi famili Palmae antara lain kelapa; siwalan, aren dan pinang: variasi famili Graminae antara lain padi, gandum, tebu, dan jagung: spesies pada genus Pandanus: spesies pada familia Arecaceae.

c. Keanekaragaman Ekosistem

Dari semua variasi yang ada pada setiap tingkat jenis akan mempunyai tempat hidup yang berbeda, tempat hidup ini akan membentuk ekosistem yang berbeda pula. Keanekaragaman hayati tingkat ekosistem melibatkan komponen fisik dan komponen kimia (komponen abiotik) dan komponen biotic, sebagai penyusun dari ekosistem itu sendiri. Komponen fisik misalnya iklim, air, tanah, udara, cahaya, suhu, kelembapan, topografi, dan geologi. Komponen kimia misalnya, keasaman, kandungan mineral, dan salinitas. Sedangkan, komponen bioticnya adalah makhluk hidup.

Contohnya : kelapa ekosistemnya di daerah pantai, siwalan ekosistemnya di daerah kering, aren ekosistemnya di daerah rawa.

2. Manfaat mempelajari keanekaragaman hayati

Keanekaragaman hayati telah banyak dipelajari oleh menusia sejak zaman dahulu. Hal tersebut dilakukan selain untuk memenuhi kebutuhan sandang dan pangan juga untuk keperluan kesehatan dan pengobatan suatu penyakit. Contohnya seperti sirih, lengkuas, kumis kucing, dan Pennicillium. Manfaat mempelajari keanekaragaman hayati antara lain:

a. mengetahui manfaat masing-masing jenis bagi kehidupan manusia
b. mengetahui adanya saling ketergantungan makhluk hidup
c. mengetahui ciri-ciri dan sifat masing-masing jenis
d. mengetahui kekerabatam antar makhluk hidup
e. mengetahui manfaat keanekaragaman dalam mendukung kelangsungan hidup manusia


3. Pelestarian keanekaragaman hayati

a. Pemanfaatan keanekaragaman hayati melalui usaha pelestaria

  1. Tebang pilih, yaitu penebangan pohon secara selektif (terpilih) bagi pohon-pohon yang memenuhi persyaratan untuk ditebang, baik dari segi umur, ketersediaan jenisnya, maupun jumlahnya.
  2. Reboisasi, yaitu penanaman kembali hutan bekas tebangan dengan tumbuhan yang masih muda.
  3. Perburuan musiman, yaitu pemanfaatan SDA pada musim tertentu, yaitu menghindari berburu pada musim kawin, masa hamil, atau masa beranak.

4. Penganekaragaman bahan pangan, yaitu pemanfaatan SDA sebagai bahan pangan secara bervariasi dengan menghindari penggunaan bahan makanan satu jenis saja sehingga tidak menghabiskan jenis tersebut.

b. Pelestarian keanekaragaman hayati melalui usaha perlindungan

1. Perlindungan alam, dalam usaha menjaga kelestarian alam. Ada 2 cara, yaitu:

a) pelestarian in situ,

yaitu pelestarian alam di habitat aslinya. Misalnya taman wisata, taman nasional, dan hutan lindung.

b) pelestarian ex situ,

pelestarian alam bukan di habitat aslinya. Misalnya kebun koleksi, kebun botani, kebun binatang, dan kebun plasma nuftah.

2. Macam-macam perlindungan alam

a) perlindungan alam umum,

yaitu secara terbimbing oleh para ahli atau diarahkan (seperti Kebun Raya Bogor dan Taman Nasional), dan secara ketat yang sesuai kehendak alam tanpa adanya campur Tangan manusia kecuali jika diperlukan..

b) perlindungan alam khusus,

yaitu yang ditujukan kepada satu atau beberapa unsure alam tertentu. Contohnya: perlindungan botani, perlindungan zoology, perlindungan geologi, perlindungan alam antropologi, dan perlindungan ikan.

c) Perlindungan satwa langka,

yaitu yang dikenal dengan suaka marga satwa. Cara pelestariannya diantaranya:

  1. dibuat undang-undang perburuan serta tindakan hukuman bagi pelanggar.
  2. membiarkan hewan-hewan langka yang hamper punah.
  3. memindahkan hewan langka yang hamper punah ke habitat yang lebih cocok.
  4. Mempelajari keanekaragaman hayati tanpa dan dengan cara klasifikasi

Bila kita mempelajari keanekaragaman hayati tanpa klasifikasi, akan memungkinkan terjadinya kerancuan pengertian dalam menunjuk suatu jenis makhluk hidup, misalnya burung gereja di Belanda musch, di Inggris house sparrow, di Amerika english sparrow, di Spanyol gorrion, di Jerman hausspreling. Bahkan dalam satu negara sering dijumpai spesies hewan atau tumbuhan memiliki nama daerah berbeda-beda, misalnya burung merpati di Jawa Tengah doro, di Madura dere, di Bali kedis dedare, dan di Jawa Barat japati.

Namun, bila kita mempelajari keanekaragaman hayati dengan klasifikasi, maka akan memperoleh kemudahan dan keseragaman dalam menunjuk suatu jenis.


5. Keanekaragaman hayati di Indonesia

Indonesia merupakan salah satu Negara yang tingkat keanekaragaman hayatinya paling tinggi di dunia. Contoh lain adalah Negara Brazil. Meski luas Negara kita hanya 1.3% dari luas duniea, tetapi 10% hutan di dunia berada di Indonesia, sehingga Negara kita disebut Mega Diversity Country.

Indonesia memiliki kodisi fisik (lingkungan abiotik) yang sangat bervariasi, sehingga menuntut hewan dan tumbuhan yang hidup di dalamnya untuk beradaptasii dengan cara yang berbeda-beda agar dapat bertahan hidup. Keadaan lingkungan abiotik yang sangat bervariasi menjadikan Indonesia kaya akan hewan dan tumbuhan. Lingkungan abiotik dan biotik yang khas menyebabkan munculnya makhluk hiidup yang khas pula. Bahkan ada tanaman-tanaman dan hewan-hewan tertentuu yang hidup di daerah-daerah tertentu pula, contohnya burung Cenderawasih di Irian jaya, burung Maleo di Sulawesi, Komodo di Pulau Komodo, Bunga Bangkai di Sumatra.

6. Aktivitas manusia dan keanekaragaman hayati

Adapun aktivitas manusia yang dapat membuat keanekaragaman hayati menjadi berkurang, yaitu akibat eksploitasi SDA yang berlebihan, sehingga bumi menjadi rusak. Misalnya saja dapat mengakibatkan terjadinya erosi, polusi udara-tanah-air, hujan asam pemanasan global, dan banyaknya spesies yang terancam punah..

7. Klasifikasi

Pengklasifikasian telah lama dilakukan oleh para ahli, yang pertama kali Aristoteles dan Theophrastus. Aristoteles memperkenalkan 520 jenis hewan dalam buku Historia Animalium dan Theophrastus memperkenalkan 480 jenis tumbuhan dalam buku Historia Plantarum. Sistem klasifikasi ada 3 macam yaitu:

a. Sistem klasifikasi alamiah oleh Theophratus dalam bahasa latin Polinomial.
b. Sistem klasifikasi buatan oleh Carolus Linnaeus dalam bahasa latin Binomial.
c. Sistem klasifikasi filogenetik oleh Charles Darwin dalam bahasa latin Binomial.

8. Perkembangan Klasifikasi

Ilmu pengetahuan semakin berkembang dari masa ke masa. Perkembangan ini sering menuntut perubahan dalam klasifikasi, khususnya pada tingkat kingdom. Setiap sistem klasifikasi yang digunakan harus bersifat eksklusif dan inklusif. Sistem klasifikasi dibuat untuk memudahkan kita mempelajari keanekaragaman hayati di dunia ini. Perkembangan sistem klasifikasi menunjukkan bagaimana para ilmuwan bekerja yaitu terbuka untuk perubahan dalam hal-hal yang baru. Dewasa ini kita telah memiliki Kode Internasional Tata Nama Tumbuhan (International Code of Botanical Nomenclature) dan Kode Internasional Tata Nama Hewan (International Code of Zoological Nomenclature).

Cara Menulis Nama Jenis

a. Ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi dalam menulis nama jenis/spesies dengan sistem tata nama ganda adalah sebagai berikut:

  1. Huruf pertama dari kata yang menyebutkan marga (genus) ditulis dengan huruf besar, sedangkan untuk kata penunjuk jenis (spesies) ditulis dengan huruf kecil semua.
  2. Contoh: Zea mays, Zea : genus, mays : spesies.
  3. Bila nama jenis ditulis dengan tangan atau ketik, harus diberi garis bawah pada kedua kata nama tersebut. Namun bila dicetak harus memakai huruf miring.
  4. Contoh: Zea mays bila diketik, Zea mays bila diketik.
  5. Bila nama penunjuk jenis lebih dari dua kata, kedua kata terakhir tersebut harus dirangkaikan dengan tanda penghubung.
  6. Contoh: Hibiscus rosa sinensis menjadi Hibiscus rosa-sinensis.
  7. Bila nama jenis itu diberikan untuk mengenang jasa orang yang menemukannya maka nama penemu dapat dicantumkan pada kata kedua dengan menambahkan hisuf (i) di belakangnya.

  • Contohnya antara lain tanaman pinus yang ditemukan Merkus, maka nama tanaman itu Pinus merkusii. Dapat juga apabila ada spesies yang ditemukan Linnaeus maka di belakang bisa di beri tanda (L.)

b. Nama kelas/genus adalah nama genus + nae. Contoh: Equisetum + nae menjadi Kelas Equisetinae

c. Nama Famili adalah nama genus + aceae. Contoh: Canna + aceae menjadi Famili Cannaceae

d. Nama Ordo adalah nama genus + ales. Contoh: Zingiber + ales menjadi Ordo Zingiberales

e. Nama Classis adalah didasarkan atas cirri-ciri alami yang khas. Contoh: tumbuhan berbiji satu (Monocotyledoneae), tumbuhan berbiji dua (dicotyledoneae), binatang menyusui (Mammalia), dan binatang melata (Reptilia).

f. Nama Divisio/Phylum, Divisio hanya pada tumbuhan dan jamur (fungi). Pengelompokkan berdasarkan cirri khas anggota division. Penulisannya, diakhiri dengan phyta untuk tumbuhan, dan mycota untuk jamur. Dan Phylum hanya pada hewan.

g. Nama Kingdom/Regnum, Kingdom untuk kelompok hewan, dan Regnum untuk kelompok tumbuhan yang memiliki tingkat takson tertinggi.

9. Kunci Determinasi sederhana/ Kunci Anatitik

Merupakan metode untuk menentukan tingkat takson suatu makhluk hidup, yaitu didasarkan atas cirri-ciri morfologisnya. Makhluk hidup yang ingin diketahui tingkat taksonnya disebut specimen.

10. Klasifikasi makhluk hidup versi Whittaker

Robert H.B. Whittaker pada tahun 1969, mengklasifikasikan makhluk hidup menjadi 5 kingdom. Yaitu monera, protista, fungi, plantae, dan animalia.


SOAL-SOAL PREDIKSI UAN 2009

1. UAN 2008

Kelompok tumbuhan yang menunjukkan variasi individu dalam satu spesies terdapat pada …

a) Jambu, mangga, nanas

b) Kelapa, tomat, pinang

c) Terung, tomat, kentang

d) Mangga gadung, mangga manalagi, mangga golek

e) Jahe merah, lengkuas merah, kunyit putih

Jawaban : D

Pembahasan : Macam-macam keanekaragaman ada 3 , yaitu :

  1. Keanekaragaman genetis menunjukkan variasi individu dalam satu spesies, contohnya adalah mangga (mangifera indica) memiliki varietas diantaranya adalah : mangga gadung, mangga golek, mangga manalagi dan lain-lain.
  2. Keanekaragaman jenis/spesies, menunjukkan perbedaan diantara jenis makhluk hidup, seperti jambu biji (psidium guajava) berbeda spesies dengan mangga (mangifera indica) dan kelapa (cocos nucifera).
  3. Keanekaragaman ekosistem, menunjukkan variasi individu di dalam ekosistem yang berbeda-beda. Misalnya tanaman air seperti teratai (Lotus sp.) memiliki cirri morfologi yang berbeda dengan tanaman Xerofit seperti kaktus.

2. UAN 2008

Beberapa cara penulisan ilmiah :

  1. Terdiri dari 2 kata bahasa lain atau yang dilatinkan.
  2. Kata pertama dimulai dengan huruf besar, kata kedua dimulai dengan huruf kecil.
  3. Penulisan kata pertama dengan kata kedua disambung.
  4. Penulisan kata pertama dengan kata kedua tidak disambung.
  5. Ditulis dengan cetak miring atau digarisbawahi secara terputus.
  6. Nama penemunya tidak boleh dicantumkan.

Cara penulisan binomial nomenclatur yang benar adalah …

a) 1-2-3-5

b) 1-2-3-6

c) 1-2-4-5

d) 2-3-5-6

e) 2-4-5-6

Jawaban : C

Pembahasan : Penulisan ilmiah untuk nama spesies menurut Caroleus Linaeus disebut dengan tatanama binomial nomenclature adalah sebagai berikut :

Untuk nama spesies kentang adalah : Solanum tuberosum atau Solanum tuberosum

Kaidah yang harus diikuti adalah:

  1. Terdiri dari 2 kata bahasa lain atau yang dilatinkan
  2. Kata pertama dimulai dengan huruf besar, kata kedua dimulai dengan huruf kecil.
  3. Penulisan kata pertama dengan kata kedua tidak disambung.
  4. Ditulis dengan cetak miring atau digarisbawahi secara terputus.

3. UAN 2007

Kucing, anjing, dan harimau memiliki kesamaan antara lain struktur gigi dan jenis makanannya. Oleh karena itu, hewan tersebut dikelompokkan dalam satu takson yang sama, yaitu…

a) filum

b) kelas

c) ordo

d) famili

e) genus

Jawaban: C

Pembahasan: Berdasarkan jenis makanannya, kucing, anjing, dan harimau adalah pemakan daging, sehingga dikelompokkan kedalam tingkat takson yang sama, yaitu ordo carnivore.

4. UAN 2006

Dalam klasifikasi jeruk bali (Citrus maxima), jeruk nipis (Citrus aurantifolia) dan jeruk keprok (Citrus nobilis), termasuk dalam satu kelompok yaitu pada tingkat…

a) kelas

b) ordo

c) famili

d) genus

e) spesies

Jawaban: D

Pembahasan: Citrus maxima, Citrus aurantifolia, Citrus nobilis dalam klasifikasi menempati takson spesies (nama jenis). Nama jenis (spesies) terdiri dari 2 kata, dimana, kata pertama ditulis denmgan huruf besar yang merupakan nama marga (genus). Sedangkan kata yang kedua ditulis dengan huruf kecil menunjukkan nama jenisnya (spesiesnya).

Jeruk bali, jeruk nipis dan jeruk keprok mempunyai nama depan yang sama, yaitu Citrus, berarti ketiganya berada dalam kelompok tingkat genus yang sama.

5. UAN 2005

Dalam system pengelompokkan tumbuhan, ada beberapa macam cara tergantung dari macam kelompoknya. Kelompok tumbuhan dibawah ini yang merupakan keanekaragaman tingkat jenis dalam satu genus, adalah…

a) Aren, kelapa, pinang

b) Lengkuas, jahe, kunir

c) Kacang tanah, kacang panjang, kacang hijau

d) Jeruk bali, jeruk nipis, jeruk peras

e) Bawang merah, bawamng daun, bawang putih

Jawaban: A

Pembahasan: Pada keluarga palm-palman pada saat masih muda mempunyai bentuk fisik yang mirip, tetapi pada fase tertentu perkembangan mulai menunjukkan adanya perbedaan-perbedaan sehingga fase dewasa sudah jelas perbedaan bentuknya.

6. UAN 2005

Dalam suatu ekosistem padang rumput dihuni oleh beberapa hewan, yaitu harimau, kelinci, ular, cacing. Jika populasi kelinci berkembang biak dengan cepat, maka dapat diperkirakan akan berakibat…

a) Populasi harimau naik, populasi rumput naik

b) Populasi harimau turun, populasi rumput turun

c) Populasi harimau naik, populasi rumput turun

d) Populasi harimau turun, populasi rumput naik

e) Semua populasi di padang rumput jumlahnya tetap, kecuali jumlah kelinci bertambah

Jawaban: C

Pembahasan: Peristiwa ini merupakan proses rantai makanan, yaitu peristiwa makan dan dimakan dengan arah tertentu dimuali dari produsen → konsumen I→konsumen II→konsumen III→pengurai.

7. UAN 2004

Usaha-usaha berikut termasuk proses melestarikan SDA hayati, kecuali…

a) memelihara kebun botani

b) mencegah populasi

c) melakukan reboisasi hutan

d) mendaur ulang penggunaan nikel

e) menjaga plasma nuftah

Jawaban: D

Pembahasan: SDA dibedakan atas dua sumber, yaitu:

a. SDA hayati, yaitu semua SDA yang berasal dari makhluk hidup. Contohnya: flora, fauna, mikoroorganisme, fungi.

b. SDA nonhayati, yaitu SDA yang berasal dari benda tak hidup.

8. UAN 2003

Keanekaragaman jenis dapat dilihat dari adanya perbedaan…

a) bentuk, warna, jumlah, ukuran, dan penampilan

b) bentuk, warna, jumlah, ukuran, dan factor pembawa sifat menurun

c) morfologi dan anatomi

d) tingkah laku dang en

e) morfologi dan tingkah laku

Jawaban: C

Pembahasan: Keanekaragaman jenis menunjukkan seluruh variasi yang terdapat pada makhluk hidup antar spesies. Diantara jenis itu pada tumbuhan muda memiliki kemiripan bentuk fisik. Contoh: kelapa dan aren, salak dan sawit.

9. Si amang dikelompokkan sama dengan orang utan dan gorilla, yaitu pada tingkat ordo primate. Hal ini disebabkan karena siamang, orang utan, dan gorilla memiliki kekerabatan yang sangat dekat. Pengklasifikasian makhluk hidup seperti disebutkan diatas termasuk system…..

a) Buatan

b) Artificial

c) Filogenetik

d) Alamiah

e) Binomial nomenclature

Jawaban : C

Pembahasan: System pengklasifikasian makhluk hidup ada 3 yaitu:

  1. System alamiah, yaitupengklasifikasian berdasarkan banyak sedikitnya persamaan terutama sifat morfologis. Misalnya: harimau, kuda, badak, dan kuda nil termasuk hewan yang berkaki empat
  2. System artificial atau buatan yaitu mengklasifikasikan makhluk hidup berdasarkan struktur morfologis yang mudah dilihat, terutama alat reproduksi dan habitat(tempat hidup) makhluk hidup. Contohnya: tanaman digolongkan pada perdu, semak, berkayu, tanaman air, tanaman darat, dll.
  3. System filogenetik, yaitu pengklasifikasian berdasarkan jauh delatnya hubungan kekerabatan antar takson yang ditinjau dari perkembangan filogeninya. Contohnya: siamang dan orang utan lebih dekat kekerabatannya dibandingkan dengan siamang dan kucing.

10. Berikut ini sisten penamaan yang benar menurut system binomial nomenclatur untuk tanaman durian adalah…

a) durio zibetinus

b) Durio zibetinus

c) durio zibetinus

d) Durio zibetinus

e) Durio zibetinus

Jawaban: B

Pembahasan: penulisan nama ilmiah yang benar untuk nama spesies durian seperti yang ditunjukkan oleh system binomial nomenclatur adalah : Durio zibetinus atau Durio zibetinus. Peraturan system tatanama binomial nomenclature bias dilihat pada no.2.

11. Air kelapa saat ini banyak dimanfaatkan untuk pembuatan makanan ringan “Nata de coco”. Bakteri yang membantu proses pembuatannya adalah…

a) Bacillus thuringiensi

b) Acetobacter xylinum

c) Lactobacillus thermophillus

d) Clostridium acetobotylicum

e) Xanthomonas campestris

Jawaban: B

12. Berikut ini contoh konservasi alam secara eksitu,kecuali:

a) Beraneka macam fauna dan flora di taman safari, Cisarua, Bogor

b) Kebun koleksi tebu di Pasuruan, Jawa Timur

c) Penanaman aneka anggrek dan bunga lain di kebu Botani Bogor

d) Pemeliharaan aneka margasatwa di kebun binatang Gembiraloka, Jogjakarta

e) Pelestarian badak bercula satu di suaka margasatwa, Ujung Kulon

Jawaban: E

Pembahasan: konservasi alam terdiri dari 2 cara, yaitu:

1. Secara insitu, yang artinya pelestarian alam di dalam habitat aslinya, contohnya adalah pelestarian badak bercula satu di Ujung Kulon, pelestarian komodo di Pulau Komodo, dan pelestarian Raflesia arnoldi di Bengkulu.

2. Secara eksitu, yang artinya pelestarian alam di luar habitat aslinya, contohnya adalah kebun koleksi tebu di Pasuruan, Taman Safari di Cisarua Bogor, dan Kebun Botani di Bogor.

13. Berbagai kasus perubahan lingkungan melanda Negara kita antara lain:

1. Gempa dan tsunami melanda daerah Pangandaran dan daerah NAD

2. Banjir di Jakarta

3. Kabut panas dan hujan abu di Jateng

4. Timbulnya lumpur Lapindo di Porong Sidoardjo

5. Kebakaran hutan di beberapa hutan di Indonesia

Bencana yang sepenuhnya terjadi akibat kelalaian manusia adalah…

a) 1 dan 2

b) 1 dan 3

c) 2 dan 4

d) 2 dan 5

e) 4 dan 5

Jawaban: D

Pembahasan: Bencana alam yang terjadi di berbagai belahan bumi dapat disebabkan karena kelalaian dari perbuatan manusia yang secara disadari atau tidak dapat merusak alam. Bencana alam yang seperti itu diantaranya adalah: banjir dan kebakaran hutan.

14. Ditemukan bioma ekosistem darat dengan ciri-ciri:

- Curah hujan rendah

- Hewannya rodentia, ular, kadal dan semut

- evaporasi lebih tinggi dari porositas

- tumbuhan berdaun jarum atau kecil-kecil

- tumbuhan menahun memiliki lapisan kutikula tebal

Berdasarkan ciri-ciri di atas, maka bioma tersebut adalah…

a) gurun

b) taiga

c) tundra

d) hutan gugur

e) hutan basah

Jawaban: A

Pembahasan: Gurun adalah suatu daerah yang sangat panas dan gersang, karena memiliki suhu yang sangat tinggi, fluktuasi suhu siang dan malam sangat tinggi, curah hujan sangat rendah, kurang dari 25cc/tahun, penguapan (evaporasi dan transpirasi) sangat tinggi, sehinggan bias tahan hidup di daerah tersebut adalah vegetasi xerofit yang memiliki akar panjang dan daun kecil serta memiliki lapisan kutikula yang tebal. Sedangkan hewan yang dapat bertahan hidup dalam kondisi seperti itu adalah jenis rodentia/pengerat (tikus,jerboa), reptile (ular, kadal) dan insekta(semut rattle).

15. Kupu-kupu yang menghisap sari-sari bunga merupakan interaksi yang termasuk simbiosis…

a) Mutualisme

b) Parasitisme

c) Komensalisme

d) Amensalisme

e) Kompetisi

Jawaban: A

Pembahasan: sismbiosis antara kupu-kupu dan bunga termasuk simbiosis mutualisme, karena hubungan antara keduanya bersifat saling menguntungkan.

-parasitisme: simbiosis yang menyebabkan satu individu untung sedangkan yang lain dirugikan. Contohnya: benalu dengan pohon mangga

-komensalisme: simbiosis yang menyebabkan satu individu untung sedangkan yang lain tidak dirugikan ataupun tidak diuntungkan. Contohnya: ikan hiu dengan ikan remora

-amensalisme: simbiosis yang menyebabkan satu individu rugi sedangkan yang lain tidak dirugikan. Contohnya: bakteri dengan jamur Penicilium notatum. Jamur Penicilium notatum menghasilkan zat antibiotika yang dapat menghambat atau membunuh bakteri yang hidup disekelilingnya. Hubungan ini disebut juga antibiosis.

-kompetisi atau persaingan antara dua individu yang sama habitatnya atau nichenya.

16. Perhatikan rantai makanan berikut ini:

Serangga Burung pipit Elang

Padi Tikus Ular

Ayam

Berdasarkan rantai makanan di atas, pernyataan berikut adalah benar, kecuali…

a) Padi merupakan produsen yang keberadaannya sangat diperluakn oleh ayam, tikus, dan serangga.

b) Elang merupakan konsumen tingkat II dan III

c) Jika tikus banyak diburu petani karena dianggap hama, maka elang yang akan kena dampak negatifnya secara langsung.

d) Ular menempati kedudukan sebagai konsumen tingkat II

e) Jika padi dipanen kemudian tidak ditanam lagi, maka rantai makanan tersebut bias terputus.

Jawaban: C

Pembahasan: Opsi yang salah dari soal tersebut adalah yang C, karena jika tikus banyak diburu kemungkinan akan musnah, sehingga dapat menyebabkan ular sebagai predatornya dapat terkena dampaknya secara langsung dan elang sebagai predator ular terkena dampaknya secara tidak langsung.


FAUNA DAN FLORA YANG PERLU DI LESTARIKAN

 1. Orangutan
Orangutan banyak ditemukan di hutan-hutan Sumatra dan Kalimantan. Orangutan banyak diburu manusia dan hutan tempat tinggalnya dirusak untuk pembukaan lahan industri serta pertanian.





Gambar 1. Orangutan

2. Komodo
Komodo adalah kadal terbesar di dunia dan merupakan hewan purba yang masih ada sampai sekarang. Komodo hanya hidup di Kepulauan Flores yaitu di Pulau Komodo, Nusa Tenggara Timur. Oleh karena Komodo hanya ada di Indonesia maka Pulau Komodo termasuk salah warisan dunia yang diakui UNESCO serta dilindungi dan dilestarikan. Komodo membutuhkan 5 tahun untuk tumbuh hingga ukuran 2 meter. Komodo dapat hidup hingga 30 tahun. Komodo dewasa dapat menyerang manusia.


Gambar 2. Komodo

3. Anoa
Anoa merupakan hewan khas dari Pulau Sulawesi.


Gambar 3. Anoa

4. Harimau Sumatra
Harimau Sumatra merupakan jenis harimau terakhir yang masih hidup di Indonesia. Harimau Jawa sudah punah. Harimau terus diburu untuk diambil kulitnya.


Gambar 4. Harimau Sumatra

5. Badak Jawa
Badak Jawa terdapat di Taman Nasional Ujung Kulon, Banten. Badak Jawa disebut juga badak bercula satu. Badak banyak diburu untuk diambil culanya.



Gambar 5. Badak Jawa

6. Kura-kura berleher ular
Hewan ini hanya ada di Pulau Roti, Indonesia. Hewan ini banyak diburu untuk dijual ke luar negeri karena bentuknya yang unik.


Gambar 6. Kura-kura berleher ular


7. Penyu hijau
Perburuan liar dan rusaknya pantai-pantai menyebabkan hewan ini terancam punah. Penyu hijau terdapat di Pantai Pangumbahan dan Suaka Margasatwa Cikepuh, Sukabumi, Jawa Barat.

Gambar 7. Penyu hijau

8. Ikan pari hiu
Ikan pari hiu ditemukan di Lautan Indonesia Timur dan diburu untuk diambil dagingnya.



Gambar 8. Ikan pari hiu

9. Ikan gergaji bergigi besar
Ikan ini terdapat di Lautan Indonesia Timur dan diburu untuk diambil dagingnya.


Gambar 9. Ikan gergaji bergigi besar

10. Burung Cendrawasih
Burung ini hanya ada di Papua, dan diburu karena memiliki bulu yang indah.




Gambar 10. Burung Cendrawasih

11. Burung Jalak Bali
Burung ini hanya ada di Pulau Bali dan diburu karena bulunya yang indah.




Gambar 11. Burung Jalak Bali

12. Burung Caerulean paradise
Burung ini ditemukan di Sangihe, Sulawesi dan jumlahnya saat ini tinggal 100 ekor. Kerusakan lingkungan tempat tinggal menyebabkan burung ini terancam punah.



Gambar 12. Burung Caerulean paradise

13. Burung beo dan cucakrowo

Burung Beo di Indonesia terdapat di Pulau Nias, Sumatra Utara. Burung ini banyak diburu untuk dijadikan hewan peliharaan karena kepandaiannya bicara. 
Burung Cucakrowo menyebar di dataran rendah dan perbukitan di Semenanjung Malaya, Sumatra (termasuk Nias), Kalimantan, dan Jawa bagian barat. Di Jawa Barat terdapat sampai ketinggian 800 m dpl. Burung ini diburu untuk dijadikan hewan peliharaan karena kicauannya yang indah.


Gambar 13. Burung Beo dan Cucakrowo

14. Burung Kakatua jambul kuning

Burung ini terdapat di Kepulauan Sunda Kecil, Sulawesi, Bali, dan Timor, di tempat yang masih terdapat hutan-hutan primer dan sekunder. Karena jambulnya yang khas, burung ini banyak diburu untuk diperdagangkan di Jawa, Bali bahkan luar negeri.


Gambar 14. Burung Kakatua jambul kuning


15. Burung Maleo
Burung ini hanya ada di Sulawesi. Hutan yang rusak dan tingkat kematian anak burung yang tinggi menyebabkan burung ini terancam punah.

Gambar 15. Burung Maleo

16. Tarsius
Mamalia terkecil yang dapat memutar kepalanya kebelakang. Tarsius terdapat di Filipina, Sulawesi, Kalimantan dan Sumatra.

Gambar 16. Tarsius

17. Panda
Hidup di daratan Cina. Makanannya bambu yang masih muda. Pembukaan hutan berlebihan menyebabkan jumlah pohon bambu banyak berkurang sehingga panda kekurangan makanan, kehilangan tempat tinggalnya dan perubahan iklim sebagai efek pemanasan global menyebabkan banyak panda yang tidak dapat bertahan hidup karena panda hidup di daerah dingin.

Gambar 17. Panda

Gambar 18. Panda

Gambar 19. Panda

B. Tumbuhan yang Terancam Punah
1. Jati
Penebangan berlebihan menyebabkan pohon jati terancam punah. Pohon ini diambil kayunya untuk digunakan sebagai bahan perabot rumah tangga karena kuat dan awet.

Gambar 20. Jati

2. Amorphophallus titanum
Disebut juga bunga bangkai yang merupakan bunga terbesar di dunia. Bunga ini hidup secara alami di Sumatra. Perkembangbiakan tumbuhan ini sangat lama (20-40 tahun) sehingga terancam punah.

Gambar 21. Bunga Amorphophallus titanum

3. Rafflesia arnoldi
Bunga ini hanya ada di Bengkulu, Sumatra dan diburu untuk dijadikan obat. Perkembangbiakan tumbuhan ini sangat lama sehingga terancam punah.

Gambar 22. Bunga Rafflesia arnoldi

4. Kantong semar
Tumbuhan ini hidup di daerah yang kekurangan unsur Nitrogen. Hutan di Tangkuban Perahu, Jawa Barat merupakan salah satu tempat hidupnya.




Gambar 23. Kantong semar

5. Cendana
Cendana banyak terdapat di Nusa Tenggara Timur dan banyak ditebang untuk diambil kayunya serta digunakan sebagai rempah-rempah dan pengharum.

Gambar 24. Cendana

6. Aquilaria sp
Tumbuhan ini hidup di hutan pedalaman Kalimantan dan banyak ditebang untuk diambil kayunya. Tumbuhan ini penghasil kayu gaharu yang memiliki kandungan kadar damar yang wangi (diuluki emas beraroma dari hutan) sehingga harga jualnya mahal.


Gambar 25. Aquilaria sp

7. Meranti
Perkembangbiakan tumbuhan ini sangat lama sehingga terancam punah. Meranti banyak ditebang untuk diambil kayunya.

Gambar 26. Meranti

Tidak ada komentar: