Jumat, 11 November 2011

LATIHAN SOAL SISTEM EKSKRESI SMP


ISILAH
1. Organ penyusun sistem ekskresi manusia terdiri dari:
A. .
B. .
C. .
D. .
2. Ekskresi berarti
3. Jenis ekskresi ada 3, yaitu:
A. .
B. .
C. .
4. Ginjal memiliki berat sekitar ________________________________, dan panjang sekitar …
5. Ginjal terletak di
6. Apa gejala dan penyebab penyakit berikut ini :
A. Nefritis :
B. Albuminuria :
C. Diabetes Mellitus :
D. Diabetes Insipidus :
E. Anuria :
F. Batu Ginjal :
7. Zat yang diekskresikan paru-paru yaitu ¬__________ dan _________.
8. Kulit terdapat 3 lapisan yaitu :
A. .
B. .
C. .
9. Lapisan kulit ari terdiri dari : (Jelaskan)
A. .
B. .
10. Hati terletak di __________, beratnya sekitar ___________.
II.Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas!
  1. Jelaskan prinsip kerja ginjal!
  2. Sebutkan komposisi urine yang normal!
  3. Jelaskan bagian-bagian kulit yang terdapat pada lapisan kulit jangat!
  4. Sebutkan 5 fungsi kulit!
  5. Sebutkan 5 fungsi hati!
1. Perhatikan gambar irisan ginjal berikut !

Bagian yang bertanda x adalah ….
a. korteks
b. medula
c. pelvis
d. sumsum ginjal


2. Perhatikan gambar berikut.


Tempat untuk menampung urine sebelum dikeluarkan dari tubuh ditunjukkan oleh nomor ....
a. 1
b. 2
c. 3
d. 4

3. Urine dari kantong urine dikeluarkan melalui saluran yang disebut ....
a. uretra
b. pelvis
c. ureter
d. medulla

4. Urutan proses pembentukan urine adalah . . . .
a. filtrasi-reabsorbsi-augmentasi
b. reabsorbsi-filtrasi-augmentasi
c. filtrasi-augmentasi-reabsorbsi
d. reabsorbsi-augmentasi-filtrasi

5. Urutan jalannya urine adalah . . . .
a. rongga ginjal-uretra-kantong kemih-ureter
b. rongga ginjal-ureter-uretra-kantong kemih
c. rongga ginjal-ureter-kantong kemih-uretra
d. rongga ginjal-kantong kemih-ureter-uretra

6. Pernyataan berikut berhubungan dengan sistem pengeluaran manusia, kecuali ….
a. kulit menghasilkan keringat
b. ginjal menghasilkan urine
c. bagian kulit yang berperan sebagai alat ekskresi adalah kelenjar keringat
d. pankreas menghasilkan enzim amylase

7. Zat sisa metabolisme yang dikeluarkan melalui paru-paru adalah ....
a. urea dan uap air
b. garam dapur dan air
c. asam amino dan amonia
d. karbon dioksida dan uap air

8. Selain sebagai alat pengeluaran, kulit manusia juga mempunyai fungsi sebagai berikut, kecuali ....
a. mengatur kadar gula dalam darah
b. membentuk vitamin D
c. sebagai indra peraba
d. mengatur suhu tubuh

9. Sisa penyaringan pada proses filtrasi menghasilkan urine yang masih mengandung zat yang berguna bagi tubuh, kecuali ....
a. glukosa
b. sel darah merah
c. garam-garam mineral
d. asam amino

10. Jumlah urine yang dikeluarkan dari tubuh dipengaruhi oleh ....
a. banyaknya makanan yang dimakan
b. faktor emosional
c. banyaknya cairan yang diminum
d. jumlah glukosa yang harus dikeluarkan dari darah

11. Agar suhu tetap, tubuh akan mengeluarkan ....
a. keringat
b. urine
c. ludah
d. karbondioksida

12. Diabetes mellitus dapat terjadi karena ....
a. nefron gagal menyerap kelebihan glukosa
b. pankreas menghasilkan insulin
c. kelebihan kadar garam dalam darah
d. adanya infeksi kuman pada glomerulus

13. Kulit berfungsi sebagai alat ekskresi karena ....
a. melindungi tubuh dari kuman
b. mempunyai kelenjar keringat
c. mempunyai ujung saraf reseptor
d. melindungi tubuh dari cahaya matahari

14. Adanya batu ginjal di dalam rongga ginjal dapat menimbulkan ....
a. diabetes insipidus
b. hematuria
c. nefritis
d. hidronefrosis

15. Zat yang tidak terdapat dalam urine sehat adalah :
a. garam
b. urea
c. zat warna empedu
d. glukosa

B. Soal Essay. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini dengan benar !

  1. Sebutkan macam-macam alat ekskresi pada manusia dan sebutkan ekskret yang dihasilkannya!
  2. Mengapa kulit, paru-paru, dan hati juga disebut sebagai organ-organ pengeluaran?
  3. Gambarkan penampang melintang ginjal, kemudian sebutkan bagian-bagiannya!
  4. Proses pembentukan urine pada manusia berlangsung melalui tiga tahap utama. Jelaskan mengenai tempat dan hasil dari ketiga tahap tersebut!
  5. Jelaskan apa yang dimaksud dengan nefron! Jelaskan pula fungsinya!
  6. Faktor-faktor apakah yang mempengaruhi banyak sedikitnya produksi urine manusia?
  7. Sebutkan zat-zat yang terkandung dalam urin yang normal!
  8. Sebutkan zat-zat yang tidak boleh terdapat dalam urin!
  9. Jelaskan perbedaan ureter dan uretra!
  10. Jelaskan istilah-istilah di bawah ini. a. hidronefrosis b. albuminuria c. glukosuria d. hematuria
  11. Jelaskan fungsi dari : a. Nefron b. Vesica urinaria c. Ureter d. Uretra
  12. Sebutkan lapisan-lapisan kulit beserta fungsinya!
  13. Sebutkan 3 kelainan atau penyakit pada sistem ekskresi!
  14. Jelaskan bagaimana ginjal mengeluarkan zat-zat sampah dan mempertahankan keseimbangan garam-garam tubuh!
  15. Jelaskan mengapa proses penyerapan kembali zat-zat tertentu di dalam ginjal sangat penting?
  16. Apa yang terjadi ketika organ-organ sistem urin tidak bekerja?
  17. Mengapa kita disarankan untuk banyak-banyak minum air putih?
  18. Apa perbedaan antara Diabetes Mellitus dan Diabetes Insipidus!
  19. Jelaskan apa yang terjadi bila ginjal tidak mampu lagi menyaring darah! Apa yang bisa dilakukan?
  20. Jelaskan cara untuk mengetahui ada tidaknya glukosa dalam urin dengan menggunakan uji fehling A dan B!
DETAIL THEORY

Organ Sistem ekskresi manusia

Sistem ekskresi manusia berfungsi untuk membuang sampah dari tubuh manusia. Sistem ini terdiri dari struktur khusus dan jaringan kapiler yang membantu dalam proses ekskretoris. Sistem ekskresi manusia meliputi ginjal dan satuan fungsional, nefron. Aktivitas yang keluar dari ginjal dimodulasi oleh hormon khusus yang mengatur jumlah penyerapan di dalam nefron.

Gambar 1 Rincian dari sistem ekskretoris manusia. Posisi dan koalisi struktur ginjal (atas). Sebuah penampang ginjal menunjukkan dua bagian utama (kiri). Rincian nefron, unit fungsional dari ginjal (kanan).

Ginjal
1). Mereka adalah organ berbentuk kacang yang terletak di kedua sisi tulang punggung pada sekitar tingkat dari lambung dan hati. Darah memasuki ginjal melalui arteri ginjal dan daun melalui pembuluh darah ginjal. Tabung yang disebut ureter membawa produk-produk limbah dari ginjal ke kandung kemih untuk penyimpanan atau akan dirilis.

Produk dari ginjal adalah urin, larutan berair dari produk limbah, garam, senyawa organik, dan dua senyawa nitrogen penting: asam urat dan urea. Hasil asam urat dari dekomposisi asam nukleat, dan hasil urea dari pemecahan asam amino dalam hati. Kedua produk nitrogen dapat menjadi racun bagi tubuh dan harus dikeluarkan dalam urin.
Nefron
Unit fungsional dan struktural dari ginjal adalah nefron. Nefron menghasilkan urin dan merupakan unit utama homeostasis dalam tubuh. Ini pada dasarnya adalah sebuah tubulus panjang dengan serangkaian pembuluh darah terkait. Ujung atas tubula diperbesar merupakan seperti struktur cangkir yang disebut kapsul Bowman. Di bawah kapsul Bowman, kumparan tubulus untuk membentuk tubulus proksimal, dan kemudian menyusul giliran hairpin yang disebut lengkung Henle. Setelah lengkung Henle, kumparan tubulus sekali lagi sebagai tubulus distal. Ini kemudian memasuki duktus pengumpul, yang juga menerima urin dari tubulus distal lainnya.

Dalam kapsul Bowman adalah bola melingkar kapiler dikenal sebagai sebuah glomerulus. Darah dari arteri ginjal memasuki glomerulus. Kekuatan tekanan darah menginduksi plasma untuk melewati dinding glomerulus, melewati dinding kapsul Bowman, dan mengalir ke tubulus proksimal. Sel darah merah dan protein besar tetap dalam darah.

Setelah plasma memasuki tubulus proksimal, melewati gulungan, dimana bahan yang dapat digunakan dan air direklamasi. Garam, glukosa, asam amino, dan senyawa lain yang berguna mengalir kembali melalui sel tubulus ke dalam darah oleh transpor aktif. Osmosis dan aktivitas hormon membantu gerakan. Cairan darah kemudian mengalir melalui lengkung Henle ke dalam tubulus distal. Sekali lagi, garam, air, dan bahan lainnya yang berguna mengalir kembali ke dalam aliran darah. Homeostasis dicapai dengan proses ini: Sebuah jumlah yang dipilih dari hidrogen, amonium, natrium, klorida, dan lain ion menjaga keseimbangan garam halus dalam tubuh.
Cairan bergerak dari tubulus distal menuju saluran pengumpul mengandung bahan yang tidak dibutuhkan oleh tubuh. Cairan ini disebut sebagai urin. Urea, asam urat, garam, dan produk sisa metabolisme lainnya adalah komponen utama dari urin. Urin mengalir melalui ureter menuju kandung kemih. Ketika kandung kemih penuh, urin mengalir melalui uretra ke luar.
Pengendalian fungsi ginjal
Kegiatan nefron dalam ginjal dikendalikan oleh pilihan seseorang dan lingkungan serta hormon. Misalnya, jika seseorang mengkonsumsi sejumlah besar protein, banyak urea akan berada di darah dari pencernaan protein. Juga, di hari yang panas, tubuh akan menahan air untuk berkeringat dan pendinginan, sehingga jumlah urin berkurang.

Manusia menghasilkan hormon yang disebut hormon antidiuretik (ADH), juga dikenal asvasopressin, yang disekresikan oleh lobus posterior kelenjar hipofisis. Ini mengatur jumlah urin dengan mengendalikan tingkat penyerapan air di tubulus nefron.

Beberapa orang menderita dari suatu kondisi di mana mereka mengeluarkan tingkat yang sangat rendah ADH. Hasilnya adalah buang air kecil yang berlebihan dan penyakit yang disebut diabetes insipidus. Bentuk lain yang tidak terkait diabetes, diabetes mellitus, lebih luas. Orang dengan penyakit ini menghasilkan tingkat cukup insulin. Insulin biasanya mengangkut molekul glukosa ke dalam sel. Tapi ketika insulin tidak tersedia, glukosa tetap dalam aliran darah. Glukosa akan dihapus dari aliran darah di nefron, untuk mencairkan glukosa, nefron menghilangkan sejumlah besar air dari darah. Dengan demikian, urin cenderung berlimpah.
Hormon dari korteks kelenjar adrenal juga mengontrol konten urin. Hormon-hormon ini meningkatkan reabsorpsi ion natrium dan klorida dalam tubulus. Dengan demikian, mereka mempengaruhi keseimbangan air dalam tubuh, karena air mengalir ke arah natrium tinggi dan kandungan klorida.
Apa fungsi dari Sistem ekskresi?
Fungsi utama dari sistem ekskretoris adalah untuk

    Menyingkirkan limbah
    Menghilangkan tak berguna dengan-produk dikeluarkan dari sel
    Membasmi kimia berbahaya
    Mempertahankan stabilitas yang seimbang konsentrasi bahan kimia

Apa Fungsi paru-paru?
Paru-paru adalah dua organ seperti -spons terlokalisasi di setiap sisi thorax. Mereka dibentuk oleh alveoli paru. Mereka tidak bertanggung jawab untuk mengubah oksigen menjadi karbon dioksida, tetapi untuk mempertahankan tingkat pendukung kehidupan dari kedua gas dalam aliran darah dengan mengeluarkan karbon dioksida ekstra dan menjaga pasokan rutin oksigen. Setiap sel dan semua organisme dapat mengambil oksigen melalui difusi pasif dari aliran darah dan menggunakannya dalam metabolisme sendiri, sehingga menghasilkan karbon dioksida yang akan dikeluarkan jauh ketika melewati sirkulasi alveoli.
Apa
Peran Kulit?
Kulit adalah bagian lain dari sistem, yang berisi keringat yang membantu mengatur konsentrasi pada tubuh seseorang sementara juga menjaga dia dingin. Garam membantu menguapkan air, pendinginan kulit. Keringat dikeluarkan melalui kelenjar keringat. Ada dua jenis kelenjar keringat: kelenjar keringat keringat ekrin dan kelenjar apokrin. Tujuan dasar dari kulit adalah untuk memberikan tahan air, pelindung, yang meliputi lingkungan internal tubuh yang kompleks. Kulit juga memainkan pengaturan kunci dalam membantu untuk mempertahankan peredaran darah dan sistem saraf.
Apa Fungsi ekrin?
Kelenjar ekrin mengeluarkan sebagian besar air dan garam dan digunakan oleh tubuh untuk kontrol suhu. Kelenjar ini terletak di seluruh tubuh, tetapi yang paling berlimpah di sekitar telapak kaki, telapak tangan, dan dahi. Mereka tampak seperti tabung melingkar, spiral menuju bagian luar kulit.
Apa Fungsi Hati?
Hati adalah bagian penting dari sistem ekskretoris, dan tubuh manusia. Ini mengatur penyimpanan glikogen, sintesis protein plasma, dan detoksifikasi obat. Hati mengeluarkan empedu, dasar yang digunakan untuk memecah lemak. Oleh karena itu, membantu menyingkirkan limbah yang tidak dibutuhkan dalam tubuh. Ini perubahan amonia beracun, yang merupakan gas beracun, untuk urea, cairan berbahaya. Ginjal filter urea (campuran gula dan limbah) menjadi cair disebut urin. Hati adalah kelenjar terbesar dalam tubuh.
Apa Fungsi ginjal?
Pengeluaran Limbah cair dari tubuh melalui ginjal. Terletak di sebelah tulang belakang di belakang dalam tulang rusuk Anda, ukuran ginjal yang kecil (panjang sekitar 10 cm ) organ dengan warna coklat kemerahan yang berbentuk seperti kacang. Ketika sirkulasi, darah melewati ginjal agar menyetor digunakan dan tidak diinginkan air, mineral, dan molekul nitrogen-kaya disebut urea. Ginjal menyaring kotoran dari darah, membentuk yang disebut cairan urine. Ginjal menyalurkan urin ke kandung kemih bersama dua tabung terpisah yang disebut ureter. Kandung kemih mengumpulkan urin sampai kontraksi otot memaksa urin keluar dari tubuh melalui uretra. Ginjal memproduksi sekitar 1,5 liter urin setiap hari. Semua itu perlu dikeluarkan dari sistem tubuh. Hal ini dilakukan melalui buang air kecil.
Apa Fungsi Empedu itu?
Empedu adalah zat kehijauan atau kekuningan disekresi oleh hati yang digunakan untuk memecah lemak, etanol, dan limbah asam. Yang terdiri dari air, kolesterol, lechithin, ion bikarbonat, garam empedu, dan pigmen. Empedu merupakan substansi dasar yang kuat, diklasifikasikan sebagai basa. Hal ini dirilis melalui saluran empedu di hati. Sebuah kimia pencernaan yang memproduksi dalam hati, disimpan dalam kantung empedu, dan disekresi dalam usus kecil.
Apa Fungsi Usus besar itu?
Usus besar, atau kolon, adalah bagian terakhir dari sistem ekskretoris. Ini adalah organ yang menghilangkan limbah padat dari tubuh. Fungsinya tidak hanya untuk menghilangkan limbah padat tetapi untuk mengumpulkan air dari sampah yang dapat digunakan kembali. Ini adalah bagian dari saluran pencernaan, saluran yang mengalir melalui hewan vertebrata. Ini adalah sekitar 6 sampai 7 meter panjang dan proses, transportasi, dan mengeluarkannya limbah padat.

NOTE :



Diabetes Insipidus

DEFINISI
Diabetes Insipidus adalah suatu kelainan dimana terdapat kekurangan hormon antidiuretik yang menyebabkan rasa haus yang berlebihan (polidipsi) dan pengeluaran sejumlah besar air kemih yang sangat encer (poliuri). Diabetes insipidus terjadi akibat penurunan pembentukan hormon antidiuretik (vasopresin), yaitu hormon yang secara alami mencegah pembentukan air kemih yang terlalu banyak.

Hormon ini unik, karena dibuat di hipotalamus lalu disimpan dan dilepaskan ke dalam aliran darah oleh hipofisa posterior. Diabetes insipidus juga bisa terjadi jika kadar hormon antidiuretik normal tetapi ginjal tidak memberikan respon yang normal terhadap hormon ini (keadaan ini disebut diabetes insipidus nefrogenik).

PENYEBAB
Diabetes insipidus dapat disebabkan oleh beberapa hal:

  1. Hipotalamus mengalami kelainan fungsi dan menghasilkan terlalu sedikit hormon antidiuretik
  2. Kelenjar hipofisa gagal melepaskan hormon antidiuretik ke dalam aliran darah
  3. Kerusakan hipotalamus atau kelenjar hipofisa akibat pembedahan
  4. Cedera otak (terutama patah tulang di dasar tengkorak)
  5. Tumor
  6. Sarkoidosis atau tuberkulosis
  7.  Aneurisma atau penyumbatan arteri yang menuju ke otak
  8. Beberapa bentuk ensefalitis atau meningitis
  9. Histiositosis X (penyakit Hand-Sch?ller-Christian).


GEJALA
Diabetes insipidus dapat timbul secara perlahan maupun secara tiba-tiba pada segala usia. Seringkali satu-satunya gejala adalah rasa haus dan pengeluaran air kemih yang berlebihan. Sebagai kompensasi hilangnya cairan melalui air kemih, penderita bisa minum sejumlah besar cairan (3,8-38 L/hari). Jika kompensasi ini tidak terpenuhi, maka dengan segera akan terjadi dehidrasi yang menyebabkan tekanan darah rendah dan syok. Penderita terus berkemih dalam jumlah yang sangat banyak, terutama di malam hari.


DIAGNOSA
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejalanya. Untuk menyingkirkan diabetes melitus (kencing manis) dilakukan pemeriksaan gula pada air kemih. Pemeriksaan darah menunjukkan kadar berbagai elektrolit yang abnormal. Pemeriksaan yang paling sederhana dan paling dapat dipercaya untuk diabetes insipidus adalah water deprivation test. Selama menjalani pemeriksaan ini penderita tidak boleh minum dan bisa terjadi dehidrasi berat. Oleh karena itu pemeriksaan ini harus dilakukan di rumah sakit atau tempat praktek dokter.

Pembentukan air kemih, kadar elektrolit darah (natrium) dan berat badan dikur secara rutin selama beberapa jam. Segera setelah tekanan darah turun atau denyut jantung meningkat atau terjadi penurunan berat badan lebih dari 5%, maka tes ini dihentikan dan diberikan suntikan hormon antidiuretik.

Diagnosis diabetes insipidus semakin kuat jika sebagai respon terhadap hormon antidiuretik:

  1.  Pembuangan air kemih yang berlebihan berhenti
  2.  Tekanan darah naik
  3.  Denyut jantung kembali normal.



PENGOBATAN
Diabetes insipidus diobati dengan mengatasi penyebabnya. Vasopresin atau desmopresin asetat (dimodifikasi dari hormon antidiuretik) bisa diberikan sebagai obat semprot hidung beberapa kali sehari untuk mempertahankan pengeluaran air kemih yang normal. Terlalu banyak mengkonsumsi obat ini bisa menyebabkan penimbunan cairan, pembengkakan dan gangguan lainnya. Suntikan hormon antidiuretik diberikan kepada penderita yang akan menjalani pembedahan atau penderita yang tidak sadarkan diri.

Kadang diabetes insipidus bisa dikendalikan oleh obat-obatan yang merangsang pembentukan hormon antidiuretik, seperti klorpropamid, karbamazepin, klofibrat dan berbagai diuretik (tiazid). Tetapi obat-obat ini tidak mungkin meringankan gejala secara total pada diabetes insipidus yang berat


Tidak ada komentar: