Jumat, 09 Desember 2011

LKS PROTISTA PRAKTEK

INTRODUCE
Tubuh protista ada yang tersusun atas satu sel saja (uniseluler) contohnya protozoa dan euglenophyta, ada pula yang tersusun atas banyak sel contohnya protista yang mirip jamur (tumbuhan). Organisme protista berdasarkan ciri yang dimikilinya ada yang mirip hewan, seperti tumbuhan dan ada yang seperti jamur.
Berdasarkan pola perolehan atau pengolahan makanannya, maka protista dikategorikan dalam tiga kelompok dasar yaitu:
  1. Kelompok Protozoa (Protista mirip hewan)
  2. Kelompok Alga (Protista mirip tumbuhan)
  3. Kelompok Jamur lendir
Protozoa (Protista mirip hewan)
Ciri-ciri
  • Protozoa merupakan hewan bersel tunggal, berinti sejati (eukariotik) dan tidak memiliki dinding sel.
  • Protozoa berasal dari kata protos yang berarti pertama dan zoom yang berarti hewan sehingga disebut sebagai hewan pertama.
  • Ukurannya antara 3 – 1000 mikron dan merupakan organisme mikroskopis bersifat heterotrof.
  • Tempat hidupnya adalah tempat yang basah yang kaya zat organik, air tawar atau air laut sebagai zooplakton, beberapa jenis bersifat parasit dan menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan ternak.
  • Bentuk tubuh protozoa berbeda-beda pada fase yang berbeda dalam siklus hidupnya.
  • Protozoa memiliki alat gerak yaitu ada yang berupa kaki semu, bulu getar (cillia) atau bulu cambak (flagel).
  • Beberapa protozoa memiliki fase vegetatif yang bersifat aktif yang disebut tropozoit dan fase dorman dalam bentuk sista.
  • Tropozoit akan aktif mencari makan dan berproduksi selama kondisi lingkungan memungkinkan.
  • Jika kondisi tidak memungkinkan kehidupan tropozoit maka protozoa akan membentuk sista.
  • Sista merupakan bentuk sel protozoa yang terdehidrasi dan berdinding tebal mirip dengan endospora yang terjadi pada bakteri.
  • Pada saat sista protozoa mampu bertahan hidup dalam lingkungan kering maupun basah. Pada umumnya berkembangbiak dengan membelah diri.
Selanjutnya untuk lebih mengenal tentang bentuk-bentuk protozoa cobalah lakukan kegiatan praktikum bersama teman kelompok Anda yaitu “Organisme Protozoa yang ada di lingkungan kita”.
Tujuan
  • Mengidentifikasi dan mendiskripsikan organisme Protista dan menempatkannya pada tingkat klasifikasi yang tepat.
Langkah kerja : :
  1. Potong-potonglah jerami (rumput kering), kemudian masukkan ke dalam botol hingga ¼ bagian.
  2. Masukkan air sawah (sungai) kedalam botol ± ¾ bagian.
  3. Biarkan botol terbuka, simpan di tempat yang tidak kena sinar matahari selama 1 minggu.
  4. Pada hari ke delapan ambil setetes air dari dalam botol tadi dengan pipet, teteskan pada kaca benda dan tutup dengan kaca penutup.
  5. Amati di bawah mikroskop, gambarkan protozoa yang Anda temukan.
  6. Cocokkan dengan gambar yang ada dalam buku dan berikan nama jenisnya.



Tabel Hasil Pengamatan

NO.
Gambar Protozoa
Nama Jenis





Pertanyaan:
  1. Jenis protozoa apa yang paling banyak Anda temukan?
  2. Jelaskan cara perkembangbiakan jenis protozoa yang Anda temukan!
  • Setelah Anda jawab dan mengerjakan kegiatan di atas buatlah laporannya kemudian serahkan laporan tersebut kepada Guru
DETAIL THEORY



  • Protista adalah salah satu klasifikasi kerajaan hewan. Ini memiliki sub kelompok dan divisi yang berbeda. Ciri-ciri mereka berbeda-beda. Untuk mengetahui rinciannya dengan membaca artikel Ciri-ciri protista ini.
  • Apakah protista? Prostista adalah kingdom yang mana mikroorganisme eukariotik berasal. Protista pertama kali diamati oleh John Hogg di tahun 1860-an sebagai bentuk uniseluler primitif dari keduanya tanaman dan hewan. 
  • Pada saat itu, kerajaan ini dikenal sebagai 'Protoctista', yang secara harfiah berarti makhluk pertama kali didirikan. Kemudian pada tahun 1866, istilah protista diciptakan oleh Ernst Haeckel. Kerajaan protista milik domain Eukarya. Klasifikasi terakhir sedang dilakukan oleh para ilmuwan di mana daftar organisme dilakukan secara hirarkis. 
  • Protista memiliki Ciri-ciri yang berbeda yang membedakan mereka dari kerajaan lain. Contoh yang paling umum protista termasuk, amuba, plasmodium, pararamecium, jamur lendir, ganggang merah, coklat dan emas, jamur, diatom, dll.

Ciri-ciri umum Protista

  1. Protista sebagian besar uniseluler tetapi beberapa organisme multiseluler dan kolonial.
  2. Kemungkinan Protista adalah hidup bebas atau parasit.
  3. Protista memiliki Tipe respirasi aerobik dan memiliki mitokondria untuk respirasi sel.
  4. Protista adalah eukariota sejati dan bernukleus.
  5. Protista memiliki (9 +2) pengaturan flagela dan memiliki organel bermembran.
  6. Protista bereproduksi secara seksual (syngamy) dan aseksual.
  7. Protista dikelompokkan menjadi 3 kategori: seperti binatang (protozoa), seperti jamur, dan seperti tanaman.
  8. Menurut kategori, Protista memiliki modus yang berbeda dalam mendapatkan makanan, seperti heterotrof atau autotrof.
  9. Protista seperti Tanaman (ganggang) memiliki klorofil dan pigmen aksesori, bernama xanthophylls, phycobilins, dan karoten.

Klasifikasi Protista - Berdasarkan Sub Grup

Ciri-ciri protista mirip tumbuhan: misal Alga

  1. Mereka lebih diklasifikasikan sebagai Euglenoids, Diatom, dan Dinoflagelata.
  2. Ciri-ciri Euglenoid - misalnya Euglena
  3. Mereka adalah uniseluler
  4. Bergerak seperti binatang
  5. Mempunyai Flagela
  6. Mempunyai  inti, kloroplas, flagela, dan membran sel
  7. Reproduksi aseksual
Ciri-ciri Diatom - misalnya Chrysophyta (ganggang emas)

  1. Dua bagian dinding silikon kaca
  2. Cokelat keemasan dalam warna
  3. Penyimpanan makanan dalam bentuk minyak
Ciri-ciri Dinoflagellata - misalnya Pyrophyta (ganggang merah)

  1. Mereka di-flagellated
  2. Ganggang berpendar (memancarkan cahaya)
  3. Ditutupi dengan piring
  4. Membuat warna 'pasang merah'
  5. Memiliki racun
Ciri-ciri Protista mirip hewan : misal Protozoa

  1. Mempunyai pseudopodia
  2. dinding terdiri dari kalsium
  3. Mereka adalah heterotrof
  4. Hidup bebas, saprofit, mutualistik atau parasit
Protista seperti hewan diklasifikasikan lebih lanjut sebagai berikut:

  1. Sarcodina: seperti amoeba bergerak (pseudopodia)
  2. Flagelata: bergerak dengan flagela
  3. Paramecium: bergerak dengan silia
  4. Sporozoan: menghasilkan spora
Ciri-ciri protista mirip Jamur: misal kapang Slime

  1. Mereka multisel
  2. Perubahan bentuk selama siklus hidup
  3. Cenderung hidup dalam iklim lembab
  4. Plasmodial (aseluler), lendir cetakan (Myxomycetes)
Filogeni Protista

    Kingdoms: Chromista, Archaezoa, Protista / Protozoa
    Sub Kingdoms: Archaezoa, Euglenozoa, Alveolata, Stramenopila, Rhodophyta

Peranan Dinding Sel Protista

  • Dinding sel alga merah terdiri dari agar dan karagenan. Keduanya digunakan sebagai aditif dalam makanan. Agar-agar digunakan sebagai pembentuk gel dan pengental. 
  • Cangkang terdiri dari kalsium karbonat, melindungi mereka dari hewan merumput. Dalam ganggang coklat, dinding sel algin dan selulosa melindungi mereka melawan ombak dan paparan udara. 
  • Komponen ini memastikan pembekuan seragam dan mencairnya makanan. Jamur memiliki dinding sel terdiri dari selulosa atau kitin.
Saya berharap informasi yang diberikan mengenai protista telah terbukti berguna bagi Anda. Anda dapat melihat gambar mereka dan memeriksa berbagai bentuk melalui Internet untuk memperluas pengetahuan Anda sedikit lebih.


PROTISTA YANG SERING DIJUMPAI



PERTANYAAN LANJUTAN SEBELUM MENINGGALKAN LABORATORIUM

1.
Protista memilik anggota yang dapat dikategorikan sebagai kelompok hewan dan kelompok tumbuhan.Tuliskan nama divisio atau phyllum dari anggota protista tersebut!
2.
Di rumah dan sekitar rumah kita dapat menemukan protista. Tuliskan tempat dimana saja disekitar kita yang dapat kita perkirakan ditemukannya protista!
3.
Tuliskan 2 macam protista yang bermanfaat bagi manusia!
4. Jelaskan mengapa Euglena dianggap mirip tumbuhan dan hewan!
5.
Penyakit yang disebabkan Plasmodium malariae adalah …..
6.
Protozoa yang tidak mempunyai alat gerak adalah ….
7.
Alat gerak pada Amoeba adalah …..

Tidak ada komentar: