Sabtu, 10 April 2010

ANNELIDA



Annelida berasal dari kata Annulus = gelang atau cincin kecil .Artinya tubuh menyerupai cincin kecil atau ruas atau bergelang gelang maka disebut dengan cacing gelang. Cacing ini paling maju dibandingkan kelompok vermes lain yaitu Platyheminthes ataupun Nemathelminthes , Karena dilihat dari lapisan embryonalnya sewaktu terbentuknya individu Anelida tergolong dalam Triploblastik Coelomata (Triploblastik berongga) dimana tubuh terdapat rongga yang jelas berupa saluran pencernaan dan rongga lainnya. namun Cacing gelang merupakan kelompok yang paling sederhana dari hewan yang sama yang mempunyai tipe triploblastik Coelomata misalnya Mollusca , Arthropoda , Echinodermata maupun Chordata.

Ciri-ciri umum Annelida:
  • Sistem saraf terdiri dari ganglion otak dihubungkan dengan tali saraf yang memanjang sehingga berupa tangga tali.
  • Alat eksresi disebut nephridium yang tersusun atas nefrostome berupa lubang masuk hasil ekskresinya dan nefridiophore lubang keluar hasil ekskresinya yang ada disetiap segmennya (metameri).
  • Alat pencernaan makanan sempurna mulai dari mulut, saluran pencernaan nerupa usus dan berakhir dengan anus.
  • Mulut dilengkapi gigi kitin yang berada di ujung depan sedangkan anus berada di ujung belakang.
  • Respirasi dengan menggunakan epidermis pada seluruh permukaan kulit tubuh bagian dorsal dan berlangsung secara difusi. Sistem peredaran darah tertutup karena darah sudah beredar dalam pembuluh .
  • Hewan ini bersifat hermafrodit dimana testes dan ovariumnya berada dalam satu tubuh namun keberadaan organ itu dilokasi yang berbeda   dan memiliki klitelum atau sadel berupa kulit yang lebih tebal sebagai tempat kopulasi dan meletakkan kokonnya.
  • Tempat hidup air tawar, air laut dan darat. Sebagian ada yang bersifat parasit (merugikan karena menempel pada inangnya).
  • Simetri tubuhnya Bilateral simetris karena sudah ada punggung di dorsal dan Perut di sisi ventral
  • Ruas tubuhnya (segmen) disebut Metameri
  • Metameri merupakan bentuk segmen segmen yang pasa segmen itu terdapat organ organ yang sama
  • Organ organ yang dimiliki pada setiap segmennya sama itu antara lain ordan ekskresi (nefridium) lubang reproduksi, otot dan pembuluh darah , Sistem pencernaan Þ lengkap/sempuna
  • Sistem peredaran darah Þ tertutup
  • Klasifikasi Anellida ini didasarkan atas Seta / rambut / parapodium yang ada di permukaan tubuhnya
ANELLIDA TERBAGI MENJADI 3 KELAS Berdasarkan keadaan rambut di permukaan tubuh), yaitu
  1. POLYCHAETA
 

  • Kelompok annelida yang mempunya seta / parapodium/rambut rambut yang banyak (poly) 
  • Polychaeta hidup dalam pasir atau menggali batu-batuan di daerah pasang surut air laut.
  • Tubuh memanjang dan mempunyai segmen.
  • Setiap segmen mempunyai parapodia dan setiap parapodia memiliki setae, kecuali pada segmen terakhir.
  • Habitatnya di lautan, tubuhnya terdiri dari banyak rambut Þ (poly = banyak, chaeta = rambut/bulu).
  • Pada cacing ini, alat kelamin cacing jantan dan betina sudah dapat dibedakan ( Gonokoris)
  • Larvanya bersilia, dan dapat bergerak bebas yang disebut dengan trokopor
  • Pada saat musim kawin, bagian tubuh tertentu membentuk gonad.
  • Pembuahan dapat terjadi di luar tubuh. Anggota yang terkenal jenis ini adalah cacing palolo (Eunice viridis) dan cacing wawo (Lysidice oele).
  • Contoh cacing tersebut adalah :  
  1. Nereis viren
  2. Eunice viridis (cacing wawo)
  3. Lysidice oele (cacing palolo). 
Dua jenis terakhir sering dikonsumsi oleh orang-orang di Kepulauan maluku.


2. OLIGOCHAETA
  • Habitatnya di tanah,
  • memiliki sedikit rambut (oligo = sedikit, chaeta = rambut/bulu).
  • Mempunyai organ Klitellum yang berisi semua kelenjar, termasuk kelenjar kelamin.
  • Pernafasan dilakukan oleh pemukaan tubuhnya.
  • Makanan diedarkan ke seluruh tubuh dengan sistem peredaran darah
  • Contoh lain Þ Moniligaster houtenii (endemik di Sumatera
  • Contoh cacing tersebutadalah :  
  1. Lumbricus terestris  
  2. Pheretima sp. (keduanya disebut cacing tanah).
  • CACING TANAH

    Spesies cacing tanah Lumbricus terrestris, L. adalah jenis cacing yang tergolong dalam kelompok Phyllum Anellida , Kelas Oligochaeta , family Lumbricidae. cacing sejenis yang tergolong dalam kelompok yang sama adalah Pheretima asiatica dari family Megascolecidae,
    STRUKTUR TUBUH
  • Bagian luar tubuh terdiri atas segmen-segmen yang jumlah dan lebarnya berbeda menurut spesies.
  • Cacing tanah adalah hermaprodit dengan alat kelamin jantan dan betina pada bagian ventral atau ventro lateral.
  • Cacing dewasa kelamin ditandai dengan adanya klitelum ( seperti cincin atau pelana berwarna muda mencolok melingkari tubuh sepanjang segmen tertentu) pada umur 2,5 bulan.
  • Klitelum terkait dengan produksi kokon.
  • Klitelum dimulai pada segmen 22 memanjang 4 sampai 10 segmen ke posterior.
  • Alat kelamin jantan dan betina terdapat mulai segmen 9 sampai 15 menurut spesies.
  • Untuk menghasilkan telur fertil, cacing harus mencari pasangan dan saling menukar sperma yang akan membuahi sel telur.
  • Pembuahan akan terjadi dalam masing-masing lubang kelamin betina.
  • Setelah pembuahan, sepanjang permukaan klitelum akan mengeluarkan lendir yang akan mengeras dan bergerak ke belakang terdorong oleh gerak maju cacing.
  • Pada saat melewati lubang kelamin betina, telur-telur yang sudah dibuahi akan masuk ke dalam selubung kokon tersebut.
  • Kokon yang diletakkan pada kondisi lingkungan yang cocok akan menetas dalam 14 - 21 hari. Jumlah telur dalam kokon beragam, biasanya lebih dari 10 butir.
  • Tergantung spesies, cacing dewasa mampu menghasilkan lebih dari 2 kokon setiap 5 - 10 hari.
  • Perhitungan kasar menunjukkan setiap 100 cacing dewasa dalam kurun waktu 1 tahun dapat menghasilkan 100.000
3. HIRUDINAE
  • Bentuk tubuhnya pipih dan segmen-segmennya jelas
  • Tidak memiliki rambut atau parapodia / setae
  • Tidak tertutup kutikula yang dihasilkan epidermis
  • Banyak terdapat di air tawar, air laut atau di darat,
  • memiliki alat penghisap pada bagian anterior dan posterior yang berguna untuk mengisap darah dan melekatkan diri pada tubuh mangsanya.
  • Selama diisap lintah, darah mangsanya tidak akan membeku karena lintah menghasilkan zat hirudin sebagai zat antikoagulan
  • Saluran pencernaannya terdiri atas usus yang memiliki tonjolan membentuk kantung-kantung sehingga cukup banyak darah yang dapat disimpan di kantung usus tersebut.
  • Tergolong hewan hermafrodit, lubang genetalia jantan terletak di muka lubang genetalia betina.
  • Sistem pencernaan terdiri dari mulut, faring, tembolok, lambung, rektum, anus.
  • Anus terletak pada bagian dorsal.
  • Peredaran darah tertutup
  • Pernafasan berlangsung melalui kulit.
  • Pengeluaran (eksresi) melalui nefridium yang terdapat pada setiap segmen.
  • Hewan ini mempunyai kelenjar ludah yang mnghasilkan sekret yang mengandung bahan anti koagulasi (mencegah penggumpalan darah) dinamakan Hirudin.
  • Contoh kelompok ini adalah
  1. Hirudo medicinalis ( Lintah )
  2. Pacet

PENDALAMAN


  1. Sebutkan beberapa contoh dari Annelida!  Cacing tanah, lintah dan cacing wawo.
  2. Sebutkan cirri-ciri morfologi yang membedakan filum Annelida dari nematoda dan platyhelminthes? Platyhelminthes adalah cacing dengan tubuh datar (cacing pipih), nematoda adalah cacing dengan tubuh silinder tapi tidak tersegmentasi (cacing gelang). Annelida adalah cacing silindris dengan tubuh tersegmentasi (mereka metameric).
  3. Apa contoh evolusi yang ada pada Annelida? Hal evolusioner utama yang terdapat pada hewan dari filum Annelida adalah coelom, rongga tubuh internal yang tertutup oleh mesoderm, Coelom juga ada arthropoda, moluska, echinodermata dan chordata. Sedangkan Platyhelminthes adalah acoelomate dan nematoda adalah pseudocoelomate (rongga internal mereka sebagian tertutup oleh mesoderm). hal  evolusioner lain yang cukup  penting dari annelida adalah sistem peredaran darah tertutup.
  4. Apakah kemiripan karakter morfologi evolusioner yang dimiliki  filum Annelida dan Fillum arthropoda? Sifat  metameric, yaitu segmentasi tubuh dalam metamer, mendekati Annelida untuk arthropoda karena mereka adalah makhluk yang tubuhnya juga tersegmentasi . (Annelida polychaete juga ditutupi oleh  kitin, substansi yang sama dari exoskeleton Artropoda.)
  5. Bagaimana sistem kerja pencernaan  filum Annelida ? Sistem pencernaan filum Annelida adalah ekstraseluler. Hewan ini memiliki sistem pencernaan yang lengkap, dengan mulut dan anus.
  6. Jelaskan  karakteristik dan organ dari sistem pencernaan cacing tanah yang berhubungan dengan jenis makanan hewan ini? Cacing tanah memakan sisa bahan organik dan organisme kecil tertelan bersama dengan partikel tanah. Tabung pencernaan cacing tanah memiliki struktur khusus, seperti dinding otot dan ampela, yang menggiling makanan menjadi serbuk makanan. Karena pencernaan cacing tanah secara eksklusif adalah ekstraseluler yang juga terdapat di bagian posterior dari struktur sistem pencernaan mereka seperti sekum dan typhlosole yang memiliki fungsi meningkatkan penyerapan permukaan  usus.
  7. Apakah darah yang dihisap oleh Lintah akan membeku didalam tubuhnya? Mengapa bisa begitu? Darah yang ditelan oleh lintah (Hirudo medicinalis) tidak akan mengental  karena dalam air liur lintah terdapat zat antikoagulan ampuh, merupakan  protein yang disebut hirudin. Hirudin dilepaskan ketika lintah menghisap darah inangnya, sehingga darah akan terus mengalir dan tidak mengalami pembekuan. Dahulu kala, lintah banyak digunakan sebagai pengobatan medis. Saat ini terapi lintah Hirudotherapy tetap digunakan pada pasien dengan peradangan luas dan penyakit kulit kronis, digunakan juga sebagai pencegahan terhadap nekrosis jaringan pasca operasi, selain itu lintah juga digunakan dalam beberapa bidang di kedokteran.
  8. Bagaimana sistem pernafasan fillum Annelida? Respirasi hewan fillum Annelida bersifat branchial. Respirasi kulit terjadi karena vaskularisasi di bawah epidermis. Insang, dimiliki  oleh Annelida air, terletak di parapodia (cakar palsu) yang memiliki jaring kapiler yang cukup luas.
  9. Anellida disebut juga sebagai makhluk vascular, jelaskan maksud dari pernyataan tersebut? Klasifikasi makhluk sebagai makhluk vaskular berarti bahwa mereka memiliki sistem peredaran darah, dengan pembuluh darah  yang mendistribusikan zat-zat ke seluruh tubuh. Poriferans, cnidaria dan cacing pipih tidak memiliki sistem peredaran darah. Sedangkan pada nematoda ada sirkulasi gas dan nutrisi melalui cairan pseudocoelom.
  10. Bagaimana sistem peredaran darah hewan diklasifikasikan? Sebuah sistem peredaran darah diklasifikasikan menjadi system peredaran darah terbuka atau tertutup. Dalam sistem peredaran darah terbuka darah keluar dari pembuluh dan masuk kejaringan tubuh, sedangkan pada system peredaran darah tertutup, sirkulasi darah hanya terjadi didalam pembuluh darah dan jantung

1 komentar:

Kata-Kata mengatakan...

Artikelnya komplit dan dangat membantu, terimakasih :)