Kamis, 29 Juli 2010

PERCOBAAN LAJU FOTOSINTESIS

1. Tujuan
  • Mempelajari peranan jenis cahaya dalam proses fotosintesis.
2. Dasar Teori
  • Fotosintesis merupakan proses pemanfaatan enegi matahari oleh tumbuhan hijau yang terjadi pada kloroplast. 
  • Dalam fotosintesis terdapat dua tahap, yaitu reaksi terang dan reaksi gelap (siklus Calvin). 
  • Reaksi terang terjadi pada grana (granum), sedangkan reaksi Calvin terjadi di dalam stroma. 
  • Dalam reaksi terang, terjadi konversi energi cahaya menjadi energi kimia dan menghasilkan oksigen (O2). 
  • Sedangkan dalam siklus Calvin terjadi seri reaksi siklik yang membentuk gula dari bahan dasar CO2 dan energi (ATP dan NADPH). 
  • Energi yang digunakan dalam siklus Calvin diperoleh dari reaksi terang.
  • Dari semua radiasi matahari yang dipancarkan, hanya panjang gelombang tertentu yang dimanfaatkan tumbuhan untuk proses fotosintesis, yaitu panjang gelombang yang berada pada kisaran cahaya tampak (380-700 nm). 
  • Cahaya tampak terbagi atas cahaya merah (610 - 700 nm), hijau kuning (510 - 600 nm), biru (410 - 500 nm) dan violet 

  • Dalam praktikum ini, anda akan mempelajari peranan jenis cahaya tersebut terhadap fotosintesis, dengan cara mengamati terbentuknya pati pada daun tanaman yang telah disinari dengan jenis cahaya yang berbeda-beda. 
  • Daun tanaman yang dapat melakukan proses fotosintesis akan membentuk pati yang dapat dideteksi dengan menggunakan larutan Kalium Iodida (KI). 
  • Jika daun tersebut ditetesi dengan larutan KI, maka bagian daun yang mengandung pati akan berwarna biru gelap.
3. Alat dan Bahan
Alat :
1. Gelas piala ukuran 1000 ml berisi 300 ml air.
2. Bunsen/ pemanas listrik
3. Silet
4. Penjepit kertas
5. Botol semprot
6. Gelas piala ukuran 500 ml
7. Cawan Petri (diameter 9-10 cm)
8. Pipet tetes
9. Pinset
10. Gunting
Bahan :
1. Kertas manila hitam
2. Plastik transparansi warna biru tua, merah, dan bening
3. Tanaman kedelai umur 2 minggu
4. Alkohol 70%
5. Air
6. Larutan I2 pekat dalam alkohol
7. Kantung plastik (polybag)
Cara Kerja

Experimen
  1. Satu minggu sebelum percobaan dilaksanakan, pilih tanaman yang telah memiliki 3-4 daun trifoliate dan pilih daun yang sehat. Tentukan 4 lembar daun yang akan diberi perlakuan.
  2. Ambil tiga pasang potongan plastik transparansi masing-masing berwarna biru, merah, dan bening (tidak berwarna), serta sepasang kertas manila hitam. Potongan kertas maupun plastik yang berbentuk segi empat berukuran 2,5 x 5,0 cm telah disediakan di laboratorium, mintalah kepada asisten anda.
  3. Tempelkan tiap pasangan plastik/kertas tersebut pada tiap daun yang telah dipilih sedemikian rupa sehingga lembar daun berada diantara dua potongan plastik/kertas. Jepitlah daun yang telah terbungkus tersebut dengan penjepit kertas.
  4. Letakkan tanaman pada daerah yang mempunyai cahaya penuh dan biarkan sampai percobaan dilakukan (satu minggu kemudian).
Uji Kandungan Karbohidrat
  1. Pada hari percobaan, ambil daun yang telah ditempeli potongan plastik/kertas tadi dan bawa ke meja praktikum anda.
  2. Jangan melepas potongan plastik dari daun sampai daun direbus dalam alkohol.
  3. Beri tanda pada masing-masing daun untuk mencirikan warna plastik/kertas yang ditempelkan pada daun, misalnya dengan memotong panjang petiole.
  • Catat pada hasil yang di dapat pada .
  • kertas hitam = ____________________
  • plastik merah = ____________________
  • plastik biru = ____________________
  • plastik bening (tidak berwarna) = ____________________
  1. Gambar masing-masing daun diatas kertas dan tentukan posisi kertas/plastik pembungkus daun.
  2. Siapkan ethanol mendidih dengan cara menempatkan gelas piala ukuran 1000 ml yang telah berisi air 300 ml diatas pemanas listrik.
  3. Dengan hati-hati tempatkan gelas piala ukuran 500 ml yang telah berisi 100 ml etanol 70% ke dalam gelas piala 1000 ml tersebut.
  4. Nyalakan pemanas listrik dan tunggu hingga ethanol mendidih.
  5. Jangan meletakkan gelas piala berisi etanol langsung diatas pemanas listrik karena etanol mudah terbakar.
  6. Lepaskan plastik/kertas tersebut dari masing-masing daun dengan menggunakan pinset dan masukkan tiap daun ke dalam ethanol yang telah mendidih untuk mengekstrak pigmen.
  7. Jika daun telah berwarna putih, angkat daun dengan hati-hati dengan pinset.
  8. Letakkan tiap daun pada cawan petri yang berbeda.
  9. Cuci daun dengan akuades dan tambahkan lebih banyak akuades sampai daun terendam. Matikan pemanas listrik.
  10. Teteskan beberapa tetes larutan Iodine pekat ke dalam cawan petri yang telah berisi daun terendam air sampai air menjadi berwarna merah.
  11. Biarkan larutan Iodine bereaksi dengan pati dalam daun dan akan menghasilkan warna ungu kehitaman.
  12. Amati bagian daun yang berubah menjadi warna ungu kehitaman dan gambarkan hasil pengamatan anda.
  13. Buatlah laporan hasil pengamatan anda, yang mencakup :
  • Gambar daun sebelum direbus dalam etanol 70% dan tunjukan posisi kertas/plastik dari masing-masing warna.
  • Gambar daun setelah direbus di dalam etanol 70% dan tunjukkan posisi terbentuknya warna.
Pertanyaan
  1. Pada perlakuan yang mana aktivitas fotosintesis tertinggi ?
  2. Pada plastik bening ataupun biru yang ditempelkan pada daun, panjang gelombang mana yang dilewatkan dan mencapai daun? Bagaimana dengan kertas hitam?
  3. Apakah terbentuk pati di dalam daun yang ditempeli kertas hitam? Jelaskan.


catatan
Faktor penentu laju fotosintesis
Berikut adalah beberapa faktor utama yang menentukan laju fotosintesis:
  1. Intensitas cahaya Laju fotosintesis maksimum ketika banyak cahaya.
  2. Konsentrasi karbon dioksida Semakin banyak karbon dioksida di udara, makin banyak jumlah bahan yang dapt digunakan tumbuhan untuk melangsungkan fotosintesis.
  3. Suhu Enzim-enzim yang bekerja dalam proses fotosintesis hanya dapat bekerja pada suhu optimalnya. Umumnya laju fotosintensis meningkat seiring dengan meningkatnya suhu hingga batas toleransi enzim.
  4. Kadar air Kekurangan air atau kekeringan menyebabkan stomata menutup, menghambat penyerapan karbon dioksida sehingga mengurangi laju fotosintesis.
  5. Kadar fotosintat (hasil fotosintesis) Jika kadar fotosintat seperti karbohidrat berkurang, laju fotosintesis akan naik. Bila kadar fotosintat bertambah atau bahkan sampai jenuh, laju fotosintesis akan berkurang.
  6. Tahap pertumbuhan Penelitian menunjukkan bahwa laju fotosintesis jauh lebih tinggi pada tumbuhan yang sedang berkecambah ketimbang tumbuhan dewasa. Hal ini mungkin dikarenakan tumbuhan berkecambah memerlukan lebih banyak energi dan makanan untuk tumbuh.

Tidak ada komentar: