Selasa, 29 Desember 2009

PENCERNAAN MAKANAN LENGKAP

SISTEM PENCERNAAN MAKANAN


Makanan


  • Makanan adalah bahan-bahan yang diperlukan tubuh supaya tetap hidup
  • Makanan itu akan dimasukkan ke dalam tubuh melalui sistem pencernaan makanan
  • System penvernaan makanan itu berupa Organ organ yang berbentuk saluran ( Tractus digestivus ) dan Organ yang berupa kelenjar yang tidak dilalui makanan makanan sehingga bisa dicerna dan kemudian bisa diserap oleh sel agar tetap sehat .

Makanan yang diperlukan oleh tubuh harus memenuhi syarat-syarat kesehatan, meliputi :
  • makanan harus hygiensis, artinya tidak mengandung kuman penyakit dan zat racun
  • makanan harus bergizi, yaitu cukup mengandung karbohidrat, protein, lemak, mineral, vitamin dan air
  • makanan harus mudah dicerna oleh alat pencernaan
Fungsi makanan bagi tubuh manusia :
  • untuk menghasilkan energi
  • untuk mengganti sel-sel tubuh yang rusak
  • untuk pertumbuhan
  • sebagai zat pelindung dalam tubuh, antar lain dengan menjaga keseimbangan cairan tubuh
Zat yang diperlukan oleh tubuh :


1. Air

  • Air dalam tubuh diperlukan dalam jumlah yang besar karena berfungsi untuk melarutkan zat makanan,
  • Air juga untuk mengangkut zat makanan dari jaringan ke jaringan yang lain
  • untuk mengangkut zat sampah dari jaringan ke alat ekskresi serta
  • untuk menjaga stabilitas suhu tubuh.
  • Air diperoleh dengan langsung melalui minum dan secara tidak langsung dari buah-buahan atau makanan lain.

2. Protein

  • Merupakan senyawa organik yang tersusun atas C, H, O, N, dan kadangkala S, P.
  • Komponen dasar protein adalah senyawa organik sederhana disebut asam amino
Prtein yang tersusun atas asam amino itu meliputi :
  1. Asam amino Essensiik
  2. Asam amino Non Essensiil

Asam amino Essensiil

Asam amino esensial (utama) : asam amino yang harus ada dan didapatkan dari luar tubuh manusia karena tubuh tidak mampu mensintesisnya,
  • Asam amino esensial ini meliputi 10 macam, yaitu :
  • lisin
  • isoleusin
  • triptofan
  • treonin
  • histidin
  • metionin
  • fenil alanin
  • valin
  • leusin
  • arginin
2. asam amino nonesensial : asam amino yang dapat disintesis oleh tubuh sendiri

  • Asam amino non esensial ini meliputi :
  • alanin
  • sistein
  • glisin
  • prolin
  • tirosin
  • Asam glutamat
Sumber protein :
  1. hewani :
  • udang kering (62,4%)
  • ikan asin kering (42%)
  • sarang burung (37,5%)
  • teri kering (33,4%)
  • keju (22,5%)
  • udang segar (21%)
  • bandeng (20%)
  • hati sapi (19,7%)
  • daging sapi (18,3%)
  • daging kerbau (18,7%)
  • daging ayam (18,2%)
  • daging kambing (16,6%
2. nabati :
  • kedelai (34,9%)
  • kwaci (30,6%)
  • kacang tanah (25,3%)
  • biji kara benguk (24%)
  • kacang tolo (22,9%)
  • kacang hijau (22,2%)
  • biji jambu mete (21,2%)
  • tempe kedelai murni (18,3%)
Fungsi protein bagi tubuh manusia, yaitu :
  • membangun sel-sel yang rusak
  • membentuk zat pengatur seperti enzim dan hormon
  • membentuk zat kebal atau antibodi
  • bahan membentuk senyawa asam amino lainnya
  • sumber energi, 1 gr mengahsilkan 4,1 kalori
  • menjaga keseimbagan asam basa dalam darah
Bila tubuh seseorang mengalami kekurangan protein yang berkepanjangan maka akan dapat menyebabkan seseorang menderita penyakit busung lapar (hongeroedem) dan kwashiorkor.


3. Lemak

  • Merupakan senyawa organik yang tersusun atas C, H, O. Komponennya adalah asam lemak dan gliserol.
  • Asam lemak dibedakan menjadi 2 macam, yaitu :
  1. Asam lemak jenuh : berujud padat dan bersama gliserin dapat disintesis sendiri oleh tubuh.
  2. asam lemak tidak jenuh : berujud cair dan tidak dapat disintesis sendiri oleh tubuh, jadi harus didatangkan dari luar.

Sumber lemak :
  1. hewani : minyak ikan (100%), kuning telur ayam (31, 9%), daging itik (28,6%), belut (27%), daging ayam (25%, keju.
  2. nabati : minyak kelapa sawit (100%), minyak kacang tanah (100%), minyak kenari (66%), kemiri (63%), wijen (51,1%), biji jambu mete (49,6%), biji kacang tanah (42,8%), kwaci (42,1%), serbuk coklat (23,8%), kedelai (18,1%), advokat.

Fungsi Lemak :
  1. penghasil energi atau kalor, 1 gr menghasilkan 9,3 kalori
  2. pelarut vitamin A, D, E dan K
  3. pelindung alat-alat tubuh
  4. pelindung tubuh dari suhu rendah
  5. membangun bagian sel tertentu

4. Karbohidrat (zat tepung)

  • Merupakan senyawa organik yang tersusun atas C, H, O.
Berdasar gugus gula penyusunnya karbohidrat dibedakan :
  1. karbohidrat sederhana
  2. karbohidrat sederhanakomplex
karbohidrat sederhana : karbohidrat yang tersusun atas sedikit gugusan gula, yaitu :
  1. Monosakarida : karbohidarat yang tersusun satu gugusan gula. Contoh : glukosa, galaktosa, fruktosa.
  2. Disakarida : karbohidrat yang tersusun atas dua gugusan gula. Contoh : maltosa (gula emping), laktosa (gula susu), sukrosa (gula tebu).
  3. Polisakarida : karbohidrat yang tersusun atar lebih dari 10 gugusan gula. Contoh : amilum (pati), selulosa dan gliokogen (gula otot)
  • Karbohidrat dan lemak merupakan sumber energi utama bagi tubuh kita.
  • Penggunaan energi sehari-hari untuk keperluan metabolisme rutin bagi tubuh yang berat 50 kg adalah 1500 kalori.
  • Karbohidrat dalam tubuh disimpan dalam hati (108 gr), otot (245 gr) (keduanya berbentuk glikogen), darah (17 gr) berupa glukosa atau gula darah.
  • Sumber karbohidrat adalah tumbuh-tumbuhan.

5. Vitamin

  • Merupakan senyawa organik sebagai pelengkap makanan yang diperlukan untuk kehidupan, kesehatan dan pertumbuhan dan tidak berfungsi dalam penciptaan energi.
  • Vitamin tidak dapat disintesis oleh tubuh sehingga harus didatangkan dari luar tubuh.
  • Kekurangan vitamin akan mengalami penyakit defisiensi (avitaminosis), sedang kelebihan vitamin menyebabkan penyakit hipervitaminosis.

Vitamin dikelompokkan :

  1. Vitamin larut dalam air, meliputi vitamin B dan C
  2. Vitamin larut dalam Lemak meliputi vitamin A, D, E dan K
Vitamin B1 (thiamin/ aneurin/ anti beri-beri)

Fungsi :
  1. untuk metabolisme karbohidrat
  2. mempengaruhi penyerapan zat lemak dalam usus
  3. mempengaruhi keseimbangan air dalam tubuh
Sumber
  1. hewani : jantung, otak, susu, kuning telur
  2. nabati : beras merah, katul, gandum, wortel, kacang hijau
Akibat kekurangan :
  1. Menyebabkan bei-beri, gangguan metabolisme karbohidrat pada susunan syaraf pusat dan jantung, menyebabkan transpor cairan tubuh terhambat.
Vitamin B2 (riboflavin/ laktoflavin)

Fungsi :
  1. memindahkan rangsangan sinar ke syaraf mata
  2. sebagai enzim dalam proses oksidasi di dalam sel-sel
  3. memelihara jaringan terutama kulit di sekitar mulut
Sumber :
  • Ragi, hati, ginjal, jantung dan otak
Akibat kekurangan :
  1. Pengelihatan mata menjadi kabur
  2. Cheilosis (luka di sudut mulut/ bibir yang kemerahan mengelupas)
  3. Proses pertumbuhan terganggu.
Vitamin B7 atau asam nikotinat (niasin/ asam nikotin)

Fungsi :
  1. untuk proses pertumbuhan dan pembelahan
  2. untuk proses perombakan karbohidrat
  3. mencegah penyakit palagra
Sumber :
  • Susu, hati, kol, ragi, kedelai, bayam
Akibat kekurangan :
  • Palagra, yaitu penyakit dengan gejala dermatitis, diare dan dimensia (pelupa dan letih)
Vitamin B6 (piridoksin/ adermin)

Fungsi :
  1. untuk proses pertumbuhan
  2. untuk pembentukan sel-sel darah
  3. merangsang kerja syaraf
Sumber :
  • Daging, hati, ikan , sayuran
Akibat kekurangan :
  • Menimbulkan gejala palagra, anemia, menim-bulkan obstipasi (sukar buang air besar)
Vitamin B3 atau B5 (asam pantotenat)

Sumber :
  • Hati, daging, ragi dan beras
Akibat kekurangan :
  • Menyebabkan gejala dermatitis.
Vitamin B4 atau Vit. H (biotin)
  • Kekurangan biotin menimbulkan gejala seperti palagra dan gangguan kulit (dermatitis).
Sumber :
  • Ragi, kentang, hati, ginjal sayuran, buah-buahan
Asam paraaminobenzoat (PABA)

Fungsi :
  • Untuk mencegah timbulnya uban rambut dan rontoknya rambut.
Sumber :
  • Ragi, hati
Kolin
  • Kekurangan kolin mengakibatkan penimbunan lemak disekitar hati dan gangguan kulit/ ginjal.
Sumber :
  • Hati, beras
Vitamin B11 (asam folin atau asam folium)

Fungsi :
  • Untuk pertumbuhan sel darah merah dan anti pernisiosa
Kekeurangan
  • dapat menimbulkan anemia pernisiosa (gejala anemia akut)
Vitamin . B12 (sianokobalamin)
  • Dikenal sebagai vitamin anti pernisiosa yang sangat efektif
Sember :
  • hati

Vitamin C (asam askorbinat/ askorbat)

Fungsi :
  1. mengaktifkan perombakan protein dan lemak
  2. penting dalam oksidasi dan dehidrasi dalam sel
  3. penting dalam pembentukan trombosit
  4. penting dalam pembentukan serat kolagen yang merupakan komponen jaringan ikat
  5. mempengaruhi kerja anak ginjal
Akibat kekurangan :
  • Menimbulkan pendarahan dalam, yaitu perdarahan dalam sumsum tulang dan kerusakan tulang. Gejala ini ditandai dengan adanya perdarahan gusi.
Kelebihan :
  • Vitamin ini akan dikeluarkan dari tubuh melelui urine
Sumber :
  • Buah-buahan segar, sayuran, hati dan ginjal
Vitamin larut dalam lemak (minyak), meliputi vitamin A, D, E, K


Vitamin A (aseroftol/ retinol)

Fungsi :
  1. untuk pertumbuhan sel epitel
  2. untuk proses oksidasi dalam tubuh
  3. mengatur kepekaan rangsangan sinar pada syaraf mata
Akibat kekurangan :
  1. rabun senja (hemeralopi)
  2. kerusakan epitil kulit
  3. kerusakan kornea mata
  4. perdarahan selaput lendir usus, ginjal dan paru-paru
Sumber :
  • Sayuran hijau dan buah berwarna kuning kemerah-an, susu, telur dan minyak ikan
Vitamin D (antirachitis/ kalsiferol)

Fungsi :
  1. mengatur kadar kapur dan fospor dalam darah dengan kelenjar gondok (parathormon)
  2. mempengaruhi proses pembentukan tulang (osifikasi)
  3. memperbesar penyerapan kapur dan fospor dari usus
  4. mempengaruhi kerja kelenjar hormon
Akibat kekurangan :
  1. penyakit rakitis dan gangguan tulang
  2. gangguan pada metabolisme zat kapur dan fospor
Sumber :
  • Minyak ikan, mentega, susu, kuning telur, ragi. Provitamin D yang ada di bawah kulit diubah menjadi vitamin D dengan bantuan bantuan sinar ultraviolet
Vitamin E (tokoferol)

Fungsi :
  1. mencegah perdarahan pada wanita hamil dan mencegah keguguran
  2. sebagai kofaktor dari sitokrom
  3. menambah kesuburan (fertilitas)
Sumber :
  • Kecambah (taoge), susu, lemak, keuning telur, daging, hati dan ginjal
Vitamin K (menadion/ anti hemoragia/ anti perdarahan)

Fungsi :
  • membentuk protombin, yang berperan dalam pembekuan darah
Sumber :
  • Vitamin K dibuat dalam usus tebal (colon) oleh bacteri pengurai, yaitu Escerchia coli. Vitamin ini hanya dapat diserap bila bersama-sama dengan empedu.
  • Vitamin ini merupakan kelompok vitamin yang terdiri dari vitamin K1 (a filokinon), vitamin K2 (b filokinon) dan vitamin K3 (menadion)

Garam mineral

  • Seperti vitamin garam mineral dipelukan tubuh dalam jumlah sedikit dan juga tidak mengalami proses pencernaan, meliputi :
Zat kapur (Ca)

Fungsi :
  • sebagai pembentuk matriks tulang yang pembentukan-nya dipengaruhi oleh vitamin D
  • mempengaruhi penerimaan rangasangan pada otot dan syaraf
  • membantu proses penggumpalan darah, yaitu dalam pembentukan trombin dari protombin.
Akibat kekurangan :
  • kejang
  • pertumbuhan tulang tidak sempurna
  • bila terjadi luka, darah sukar membeku

Sumber
  • Susu, mentega, telur, buah, kacang-kacangan

- Phospor (P)

Fungsi :

* sebagai bahan pembentuk matriks tulang

* sebagai bahan membentuk fosfatid, yaitu yang penting dalam plasma darah

* mempengaruhi proses perombakan dan pembentukan zat

* membantu proses kontraksi otot

* membantu proses pembelahan inti sel

Sumber : Ikan, kacang-kacangan dan jagung

- Zat besi (Fe)

Fungsi :

* sebagai komponen pembentuk Hb

* sebagai komponen dalam sitokrom, yaitu zat penting dalam pernafasan

* mencegah anemia

Sumber :

Hewani : hati, ginjal, susu, kuning telur, daging

Nabati : bayam, daun singkong, kacang-kacangan, kangkung

- Flour (F)

Fungsi :

* menguatkan gigi

Sumber : Susu, otak, kuning telur

- Natrium (Na) dan Klor

Fungsi :

Kedua zat ini diperlukan dalam pembentukan asam klorida dalam lambung.

Setiap hari kitra memerlukan natrium dan klor sekitar 15 – 20 gr.

- Kalium (K)

Fungsi :

* untuk kontraksi otot

* berperan dalam transmisi impuls syaraf

- Yodium (I)

Fungsi :

* pembentukan hormon tiroksin pada kelenjar gondok (tiroid)

Kekurangan :

* menimbulkan pembengkakan pada kelenjar gondok

Enzim pencernaan

Enzim adalah bikatalisator, artinya senyawa organik yang dapat mempercepat reaksi kimia tetapi zat itu sendiri tidak ikut bereaksi. Proses reaksi kimia di dalam tubuh sangat dipengaruhi oleh zat tersebut. Hal ini terbukti bahwa banyak reaksi kimia yang dapat berlangsung di dalam tubuh, tetapi bila direaksikan di luar tubuh tidak dapat bereaksi.

Enzim adalah zat yang tersusun atas protein.

Sifat enzim :

- kerjanya dipengaruhi oleh suhu dan pH

- sebagai biokatalisator

- hanya dapat bekerja pada suatu zat tertentu

- bekerja secara khas dan diberi nama menurut senyawa atau zat yang mempengaruhinya

- hanya sedikit diperlukan

- enzim merupakan suatu koloid

Zat makanan yang mengganggu kesehatan :

1. Zat pewarna

Merupakan bahan tambahan yang digunakan untuk mewarnai makanan. Contoh karamel (coklat), erythrosim (merah), brilliant blue (biru), tartrazine (kuning), fast green (hijau).

Zat warna tekstil dan kulit yang digunakan untuk mewarnai makanan akan berbahaya bagi kesehatan, karena mengandung residu logam berat.

Penggunaan zat warna racun secara berlebihan akan terakumulasi dalam tubuh dan dapat merusak jaringan atau organ tubuh seperti hati dan ginjal.

2. Zat pengawet

Merupakan bahan kimia yang dapat mencegah serangan seperti bacteri dan kapang, sehingga makanan menjadi tahan lama. Contoh asam sorbat, asam propinat, asam benzoat, asam asetat, sulfit (sulfir fioksida).

Natrium nitrit sebagai pengawet dan mempertahankan warna daging/ ikan akan membahayakan, karena nitrit berkaitan dengan asam amino atau amida dapat membentuk nitrosamin yang bersifat toksit (racun). Nitrosiamin dapat menimbulkan kanker pada ternak.

3. Zat pemanis buatan

Merupakan zat yang dapat memberikan rasa manis. Kalori yang dihasilkan lebih rendah dari gula. Contoh siklamat dan sakarin.

Penggunaan 5% sakarin dalam makanan tikus merangsang tumor di kandung kemih. Hasil metabolisme siklamat yaitu sikloheksamina merupakan senyawa karsinogenik. Pembuangan sikloheksamin melalui urine merangsang tumor kandung kemih tikus.

4. Zat penyedap rasa

Merupakan bahan tambahan yang dapat menyedapkan rasa. Contoh mono sodium glutamat (MSG) atau bumbu masak. Penggunaan ini harus secukupnya.

5. Zat lain

- kolesterol, pada makanan yang berasal dari hewan, dapat menimbulkan penyempitan pembuluh darah dan menyebabkan penyakit jantung koroner

- muskarin, pada cendawan

- HCN, pada singkong

- pakirizida, pada biji bengkoang dapat menyebabkan kelumpuha organ pernafasan

- asam jengkolat, pada jengkol dapat menyebabkan kristal asam jengkolat yang menyumbat saluran urine

Kebutuhan energi untuk aktivitas tubuh

Energi yang digunakan aktivitas tubuh berasal dari pembakaran (oksidasi) zat-zat makanan. Untuk mengukur jumlah energi yang dikeluarkan oleh tubuh digunakan alat kalorimeter. Selain itu pengukuran dapat dilakukan dengan mengukur perbandingan banyaknya CO2 yang dihasilkan dan O2 yang diperlukan pada proses pembuatan energi.

Jumlah kalori yang diperlukan oleh otot untuk melakukan berbagai aktivitas sebanding dengan aktivitas otot tersebut. Contoh : duduk istirahat menggunakan 15 kalori/jam, bediri menggunakan 20 kalori/ jam, berjalan menggunakan 150 – 240 kalori/ jam, dan bersepeda menggunakan 180 – 600 kalori/ jam.

Metabolisme basal

Merupakan energi yang dibutuhkan oleh tubuh dalam keadaan istirahat total dalam suhu lingkungan yang normal. Energi tersebut diperlukan untuk memelihara proses hidup seperti aktivitas jantung, pernafasan, mempertahankan suhu tubuh. Metabolisme basal dipengaruhi oleh luas permukaan tubuh, umur dan jenis kelamin.

B. Alat Pencernaan Makanan

Adalah bagian dari tubuh yang berperan dalam mencernakan makanan yang kita makan, yaitu mengubahnya dari bentuk kasar menjadi bentuk halus sehingga dapat diserap oleh usus. Proses pencernaan makanan dilakukan oleh alat pencernaan dengan bantuan enzim yang dihasilkan oleh kelenjar pencernaan.

Alat pencernaan atau saluran pencernaan, meliputi :

1. Mulut

Pada rongga mulut (cavum oris) terjadi pencernaan baik secara mekanis maupun chemis. Alat-alat yang terdapat di mulur meliputi gigi, lidah dan kelenjar air liur (ludah).

Gigi

Mulai umur 6 bulan gigi mulai tumbuh pertama. 6 sampai 14 tahun gigi itu berangsur-angsur tanggal dan diganti permanen.

Rumus gigi sulung (dens desiden) :

P2

C1

I2

I2

C1

P2

P2

C1

I2

I2

C1

P2

Rumus gigi tetap (dens permanens) :

M3

P2

C1

I2

I2

C1

P2

M3

M3

P2

C1

I2

I2

C1

P2

M3

M : molare (geraham belakang)

P : prae molare (geraham depan)

C : caninus (gigi taring)

I : dens insisivus (gigi seri)

Gb.

Lapisan email

Tulang gigi

Puncal gigi sumsum gigi

Lapisan semen

Leher gigi

Gusi

Akar gigi

Syaraf saluran darah

Email merupakan bagian yang palingluar dan paling keras. Tulang gigi tersusun atas zat dentin. Di dalam tulang gigi terdapat sumsum gigi atau pulpa. Pada bagian ini terdapat serabut syaraf dan pembuluh darah. Semen yaitu bagian pelapis bagian dentin (tulang gigi) yang masuk ke rahang.

Lidah

Selain alat pengecap lidah berfungsi, untuk :

- membantu mengaduk makanan di dalam rongga mulut

- membantu membersihkan mulut

- membantu bersuara

- membantu mendorong makanan dalam proses penelanan

Kelenjar ludah (glandula salivales)

Pada rongga mulut bermuara 3 pasang saluran dari kelenjar ludah,

meliputi :

- glandula parotis, menghasilkan ludah yang berbentuk cair (serosa)

- glandula submaxilaris atau kelenjar ludah rahang atas

- glandula sublingualis atau kelenjar ludah bawah lidah

Fungsi air ludah :

- Untuk memudahkan penelanan dan pencernaan. Yang berbentuk lendir berperan dalam penelanan, sedang yang berbentuk cair berperan dalam melarutkan zat makanan.

- Sebagai pelindung selaput mulut dari panas, dingin, asam dan basa.

2. Tekak (faring)

Merupakan penghubungkan rongga mulut dengan kerongkongan. Di bagian ini terdapat persimpangan antara pangkal tenggorokan dan pangkal kerongkongan. Ketika makanan berada di tekak, pangkal tenggorokan tertutup, rongga hidung tertuitup oleh langit-langit lunak, pangkal kerongkongan terbuka terbuka lebar, sehingga makanan masuk ke dalam kerongkongan.

3. Kerongkongan (oesofagus)

Merupakan saluran penghubung antara mulut dengan lambung. Sepertiga bagian atasnya terdiri dari otot lurik, sedang duapertiga bagian bawahnya terdiri dari otot polos. Makanan pada saluran ini hanya memerlukan waktu 6 detik untuk sampai ke lambung sebab adanya gerak peristaltik (meremas) dinding oesofagus. Gerakan ini terjadi karena otot memanjang dan melingkar dinding oesofagus mengerut bergantian.

4. Lambung (ventrikulus)

Merupakan kantong besar yang terdapat di bawah sekat rongga badan, sedikit agak ke kiri. Lambung terdiri atas 3 daerah, yaitu :

- daerah kardiak : paling dekat dengan hati dan merupakan tempat masuk pertama kali makanan dari oesofsagus

- daerah fundus : bagian tengah yang membulat

- daerah pilorus : bagian bawah yang paling dekat dengan usus halus

Akibat dari kontraksi otot lambung makanan akan teraduk sehingga menyebabkan makanan berbentuk seperti bubur disebut chyme. Bagian dalam dari dinding lambung menghasilkan lendir atau musin, sedang bagian fundus menghasilkan getah lambung.

Dinding lambung dapat menghasilkan hormon gastrin dan mengandung kelenjar getah lambung. Hormon gastrin berguna untuk merangsang sekresi getah lambung. Kelenjar getah lambung dapat menghasilkan HCl, pepsinogen dan renin.

Fungsi HCl :

- menyebabkan lingkungan asam (pH 1 – 3) sehingga dapat membunuh kuman penyakit yang masuk bersama makanan

- mengaktifkan getah lambung yang mengandung pepsinogen, yang oleh HCl diaktifkan menjadi pepsin yang berfungsi memcah protein menjadi pepton

- membantu membuka menutup sfingter yang terdapat di antara pilorus dengan usus 12 jari (duodenum)

- merangsang kelenjar dinding sel usus untuk menghasilkan sekretin (hormon yang merangsang pengeluaran getah pankreas) dan kolesitokinin (hormon yang merangsang pengeluaran empedu)

Lambung juga menghasilkan enzim renin yang berfungsi untuk menggumpalkan kasein dalam susu.

5. Usus halus (intestinum tennue)

Merupakan bagian dari saluran pencernaan yang paling panjang. Terdiri dari tiga bagian,yaitu :

- duodenum (usus 12 jari) panjang 0,25 m

- jejunum (usus kosong) panjang 7 m

- ileum (usus penyerapan) panjang 1 m

Dalam intestinum tennue berlangsung pencernaan secara kimia, danterjadi penyerapan zat makanan terutama pada jejunum dan ileum.

Karbohidrat diserap dalam bentuk glukosa, protein dalam bentuk asam amino, lemak dalam bentuk asam lemak dan gliresol.

Getah usus halus bersifat basa, dan mengandung enzim :

- sakarase : memecah sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa

- maltase : memecah maltosa menjadi dua glukosa

- laktase : memecah laktosa menjadi glukosa dan galaktosa

- erepsinogen yang belum aktif : diaktifkan oleh enterokinase menjadi erepsin yang memecah pepton menjadi asam amino

Pankreas :

Menghasilkan getah pankres yang mengandung NaHCO3 yang bersifat basa, dan mengandung enzim :

- lipase pankreas (steapsin) : memecah emulsi lemak menjadi asam lemak dan gliserin

- amilase pankreas (amilopsin) : memecah amilum menjadi maltosa

- tripsinogen : diaktifkan oleh entrokinase menjadi tripsin yang berfungsi memecah protein dan pepton menjadi dipeptida dan asam amino

Pankrean juga mengahasilkan hormon insulin.

6. Usus besar (intestinum crasum) yang terdiri dari usus tebal (colon)

Pada usus besar, sisa makanan dibusukan oleh bacteri pengurai Escherichia coli. Bacteri ini juga menghasilkan vitamin K yang penting dalam proses pembekuan darah.

7. Poros usus (regtum)

Pada usus besar feses didorong dengan gerakan peristaltik yang teratur ke posos usus (rektum) untuk keluar dari tubuh (defekasi).

Gangguan dan kelainan pada sistem pencernaan

- Diare : defekasi terlalu sering dengan feses yang banyak mengandung air.

- Sembelit (konstipasi) : defekasi berlangsung lambat karena usus besar mengabsorbsi air secara berlebihan sehingga feses menjadi kering dan keras.

- Tukak lambung (ulkkus/ maag) : luika pada dinding lambung yang umumnya disebabkan oleh infeksi kuman bacteri tertentu.

- Peritonitis : peradangan pada selaput perut (peritonium).

- Gastritis : peradangan dinding lambung yang disebabkan oleh infeksi mikroorganisme tertentu atau kelebihan asam dalam lambung.

- Apendisitis (radang usus buntu) : usus buntu (apendiks) meradang dan membengkak karena infeksi.

- Keracunan makanan : disebabkan oleh bacteri atau mikroorganisme tertentu yang terdapat pada makanan, misal :

Clostridium botulinum, tumbuh pada makanan kaleng yang tidak mengandung oksigen.

Staphylococcus, terdapat pada tubuh manusia seperti pada bisul dan luka kecil, namun dapat tumbuh pada makanan tertentu.

Pseudomonas cocovenenans, menghasilkan racun asam bongkrek yang diproduksi saat pembuatan tempe bongkrek, dapat menyebabkan kematian.

- Salah cerna, gangguan pencernaan yang disebabkan oleh makanan yang merangsang lambung, seperti alkohol dan cabe.

- Hemoroid atau ambeien, pembengkakan vena di anus

- Parotis atau gondong, infeksi pada kelenjar parotis

- Xerostomia, produksi saliva sangat sedikit

Organ

Cairan pencerna

Reaksi

Enzim

Kerja kimiawi oleh enzim

Mulut

Lambung

Duodenum

Pankreas

Usus halus

Saliva/

ludah

Getah lambung

Empedu

Getah pankreas

Sakus en-terikus

Alkali

Asam

Alkali

Alkali

Alkali

Ptialin

Renin

Pepsin

Lipase gastrik

-

Tripsin

Amilase

Lipase

Enterokinase

Erepsin

Maltase, laktasse, sakarase

Mengubah zat tepung menjadi zat gula yang dapt larut dalam air (maltosa).

Mengubah kasino-gen menjadi kase-in.

Mengubah protein menjadi pepton.

Memulai hidrolisis lemak

Membantu kerja enzim pankreas, mengemulsikan lipit.

Menyederhanakan protein & pepton.

Mengubah semua zat gula & tepung menjadi maltosa.

Menghidrolisis le-mak menjadi asam lemak dan gliserin.

Aktivator tripsi-nogen & erepsino-gen.

Menyederhanakan protein menjadi asam amino.

Menyederhanakan karbohidrat men-jadi glukosa, ga-laktosa & fruktosa.

C. Sistem Pencernaan Hewan

Pencernaan pada hewan ruminansia (memamah biak) hampir sama dengan manusia yaitu terdiri dari mulut, faring, oesofagus, ventriculus dan usus. Perbedaannya terletak pada susunan dan fungsi gigi serta lambung.

Gigi

Susunan gigi (sapi) :

M3

P3

C0

I0

I0

C0

P3

M3

M3

P3

C0

I4

I4

C0

P3

M3

M : molare (geraham belakang)

P : prae molare (geraham depan)

C : caninus (gigi taring)

I : dens insisivus (gigi seri)

Geraham depan dan geraham belakang berbentuk leber dan datar. Gigi seri berfungsi khusus untuk menjepit makanan berupa tubmbuhan.

Lambung

Pada hewan memamah biak lambung terdiri dari 4 bagian :

- rumen (perut besar) : tempat penccernaan protein dan polisakarida, juga tempat fermentasi selulosa oleh bacteri yang menghasilkan selulose

- retikulum (perut jala) : tempat pembentukan bolus (gumpalan-gumpalan makanan yang masih kasar)

- omasum (perut kitab) : tempat bolus bercampur enzim

- abomasum (perut masam) : tempat pencernaan oleh enzim

Jalannya makanan :

- Makanan dikunyah di mulut masuk ke oesofagus selanjutnya ke rumen yang berfungsi sebagai tempat sementara bagi makanan yang tertelan.

- Di rumen terjadi pencernaan protein dan polisakarida serta fermentasi selulosa oleh enzim selulosa yang dihasilkan bacteri.

- Dari rumen makanan masuk ke retikulum dan makanan dibentuk menjadi bolus.

- Bolus dikeluarkan kembali ke mulut untuk dikunyah kembali.

- Dari mulut makanan ditelan masuk ke omasum dan bercampur dengan enzim.

- Selanjutnya bolus menuju ke abomasum dan terjadi pencernaan secara kimia oleh enzim.

- Selanjutnya makanan menuju ke usus untuk diserap sari-sarinya dan sisa-sisa makanan berupa feses dikeluarkan melalui anus.

Selulose yang dihasilkan bacteri dan protozoa akan merombak selulosa menjadi asam lemak. Tapi bacteri tidak dapat hidup pada abomasum kaena pH-nya sangat rendah, maka bacteri dicerna untuk mendapatkan protein. Enzim selulose juga berfungsi menghasilkan gas CH4 yang dapadt digunakan sebagai sumber energi alternatif.

Kuda, kelinci dan marmut susunan/ struktur lambungnya berbeda dengan sapi. Proses fermentasi atau pembusukan terjadi di sekum yang banyak mengandung bacteri. Fermentasi yang dilakukan kuda, kelinci dan marmut tidak seefektif pada sapi sehingga kotorannya tampak kasar.

Pada kelinci dan marmut kotoran yang telah dikeluarkan dari tubuh sering dimakan kembali. Usus sapi sangat panjang, usus halusnya dapat mencapai 40 meter. Hal itu dipengaruhi oleh makanannya yang sebagaian besar terdiri dari serat.

Tidak ada komentar: