Sabtu, 20 Februari 2010

JARINGAN DEWASA TUMBUHAN

JARINGAN DEWASA/PERMANEN
  • Jaringan permanen adalah jaringan yang bersifat non meristematik yang sel-selnya tidak melakukan defrensiasi dan specialisasi lagi atau tidak mempunyai kemampuan totipotensi .
  • Kemampuan totipotensi adalah kemampuan jaringan yang sel selnya bisa cleavage /membelah , berdefrensiasi-specialisasi membentuk sel yang berbeda dari yang sebelumnya.
  • Jaringan dewasa ini sel selnya masih mempunyai kemampuan untuk membelah membentuk seperti dirinya misalnya untuk regenerasi , tumbuh namun untuk totipotensi tidak terjadi OK
Jaringan permanen dibentuk dari hasil defensiasi sel-sel meristem, yang terdiri dari meristem primer dan meristem skunder.
Yang termasuk jaringan permanen :
  1. Jaringan epidermis.
  2. Jaringan parenkim.
  3. Jaringan penyokong.
  4. Jaringan pengangkut.
  5. Jaringan gabus.
Untuk melihat keberadaan Jaringan itu ada dimana , tentu kita bisa lihat di Organ organ tumbuhan misal organ daun (lihat gambar) , akar dan organ batang .

Jaringan permanen pada tumbuhan berfungsi antara lain :
  1. Jaringan epidermis, melindungi jaringan yang berada didalamnya.
  2. Jaringan parenkim palisade, tempat penyelenggara fotosintesis.
  3. Jaringan parenkim spons, sebagai tempat penyimpan hasil fotosintesis sebelum dialirkan ke floem dan diedarkan keseluruh tubuh , kadang kadang bisa utuk membantu fotosintesis
  4. Jaringan kolenkim, sklerenchym jaringan penguat pada organ tubuh tumbuhan yang muda.
  5. Berkas pembuluh atau berkas vaskuler daun yaitu floem dan xilem terdapat pada ibu tulang daun
  6. Xilem , mengangkut air dan mineral dari dalam tanah melalui akar sampai daun
  7. .Floem, mengangkut hasil fotosintesis dari daun keseluruh tubuh tumbuhan.

Jaringan Epidermis
  • yaitu jaringan yang terletak paling luar pada setiap organ tumbuhan (akar, batang , daun, bunga, buah, dan biji ) . jadi pada permukaan organ primer tumbuhan,seperti akar,batang,daun,bunga dan buah. sehingga berfungsi untuk melindungi bagian dalam tumbuhan
Ciri-ciri jaringan epidermis adalah:
  1. Tersusun dari sel-sel hidup.
  2. Terdiri atas satu lapis sel tunggal.
  3. Beragam bentuk, ukuran dan susunannya, tetapi biasanya tersusun rapat tidak ada ruang antar sel , bentuk seperti balok
  4. Tidak memiliki klorofil, kecuali pada tumbuhan paku
  5. Dinding sel jaringan epidermis bagian luar yang berbatasan dengan udara mengalami penebalan , sedangkan dinding sel jaringan epidermis bagian dalam yang berbatasan dengan jaringan lain dinding selnya tetap tipis.
  6. Mengalami modifikasi membentuk derivat jaringan epidermis, misal stomata, trikomata (rambut-rambut), spina (duri), vilamen , sel kipas, sel kersik (sel silika)

Jaringan Parenkim
  • Jaringan Parenkim merupakan jaringan dasar yang terdapat diseluruh organ tumbuhan. Disebut sebagi jaringan dasar karena sebagai penyusun sebagian besar jaringan pada akar, batang, daun, bunga, buah dan biji.
  • Pada daun parenkim merupakan mesofil daun yang berdiferensiasi menjadi jaringan tiang dan jaringan bunga karang.
  • Parenkim juga dijumpai sebagai penyimpan cadangan makanan pada buah dan biji.
  • Parenkim merupakan sel hidup
  • Bentuknya bersegi banyak, ataupun berbentuk bintang
  • Terdapat pada korteks akar, batang, dan mesofil daun
  • Fungsinya antara lain dalam fotosintesis, penyimpanan bahan, dan penyembuhan luka

Jenis-jenis sel parenkim dapat dibedakan menurut
  1. bentuk
  2. fungsinya.
Berdasarkan bentuknya, sel parenkim dibagi menjadi 3, yaitu
  1. Parenkim Palisade, merupakan penyusun mesofil daun, bentuk selnya panjang, mengandung banyak kloroplas
  2. Parenkim Spons (bunga karang), sebagai penyusun mesofil daun, ruang antar selnya relative besar, dengan susunan sel yang tidak teratur
  3. Parenkim lipatan, dinding selnya melipat ke arah dalam dan mengandung kloroplas, misalnya pada mesofil daun padi, dan daun pinus.
Berdasarkan fungsinya, parenkim dibagi menjadi 5, yaitu:
  1. Parenkim asimilasi (klorenkim). di dalam sel-selnya terdapat kloroplas untuk berfotosintesis, terdapat pada mesofil daun, dan pada batang yang berwarna hijau
  2. Parenkim pengangkut, terdapat pada batang dengan sel berbentuk memanjang menurut arah angkut
  3. Parenkim air, terdapat pada tumbuhan xerofit, epifit, sebagai bentuk adaptasi terhadap kondisi musim kering, tidak mengandung kloroplas, vokuola besar dan mengandung sedikit plasma, kadang berlendir seperti pada Aloe vera; parenkim penimbun, terdapat dalam bagian tubuh tanaman, misal pada empulur batang, umbi, dan akar
  4. Parenkim udara (Aerenkim), ruang antar selnya besar, sel berbentuk bulat atau bintang, misal pada daun Canna
Ciri-ciri jaringan parenkim adalah :
1. Terdiri dari sel-sel hidup yang berukuran besar dan berdinding tipis.
2. Bentuk sel parenkim segi enam.
3. Memiliki banyak vakuola.
4. Mampu bersifat meristematik.
5. Memiliki ruang antar sel sehingga letaknya tidak rapat.



Jaringan Penyokong
  • Jaringan penyokong merupakan jaringan yang berperan untuk menunjang bentuk tumbuhan agar dapat berdiri dengan kokoh.
  • Disebut juga jaringan penguat karena memiliki dinding sel yang tebal dan kuat serta sel-selnya yang telah mengalami spesialisasi.
  • Jaringan penyokong terdiri dari jaringan kolenkim dan jaringan sklerenkim.
JARINGAN KOLENKIM
  • Jaringan kolenkim yaitu jaringan penyokong atau penguat pada organ tubuh muda.terdiri dari sel-sel hidup yang bagian sudut dindingnya mengalami penebalan selulosa.Jaringan kolenkim mempunyai protoplasma yang aktif dan biasanya tidak mempunyai dinding sekunder,tetapi mempunyai sel primer yang lebih tebal dari pada sel-sel parenkim.
  • Jaringan kolenkim membantu mengokohkan bagian tumbuhan yang masih muda.
  • Jaringan kolenkim tumbuh memanjang mengikuti daun dan akar yang disokongnya.
  • Bentuk selnya berkisar antara bentuk prisma sampai memanjang, dengan penebalan dinding sel yang tidak merata
  • Terdapat di dekat permukaan korteks pada akar, batang, tangkai daun, dan sepanjang tulang daun besar pada helaian daun;
  • Fungsinya adalah sebagai penunjang mekanis/penyokong organ tumbuhan yang muda.
Berdasarkan penebalan pada dinding sel, kolenkim dibedakan menjadi 4, yaitu
  1. Kolenkim sudut (angular), pada irisan melintangnya terlihat adanya penebalan di sudut-sudut sel;
  2. Kolenkim tubular, penebalannya merata di dinding sel, sehingga ruang sel terlihat seperti tabung;
  3. Kolenkim lempeng (lamellar), penebalan dindingnya sejajar permukaan organ
  4. Kolenkim lakunar, penebalannya terdapat di bagian dinding sel yang menghadap rongga antar sel
JARINGAN SKLERENKIM

  • Jaringan Sklerenkim tersusun oleh sel-sel mati yang seluruh bagian dindingnya mengalami penebalan sehingga memiliki sifat kuat.
  • Jaringan sklerenkim hanya dijumpai pada organ tumbuhan yang tidak lagi mengadakan pertumbuhan dan perkembangan.
Jaringan Sklerenkim merupakan jaringan penyokong yang terdapat pada organ tubuh tumbuhan yang telah dewasa.
  • Sel sklerenkim dibedakan menjadi dua bentuk yaitu serat (fiber) dan sklereid.
  • Dinding selnya tebal, sekunder dan seringkali berlignin, pada saat dewasa protoplasnya bisa hilang; membentuk kumpulan sel yang berkesinambungan ataupun terdapat tersendiri di antara sel-sel lain.
  • Sel-selnya berongga dan bukan sel hidup, serta memiliki dinding yang sangat kuat
  • Fungsinya adalah sebagai penyokong bagian tumbuhan yang telah dewasa
Sklerenkim dibedakan menjadi 2 kelompok, yaitu
  1. Serabut
  2. Sklereid
  • Serabut terdiri atas sel-sel yang panjang dan sempit, berujung runcing, sel-selnya berkumpul menjadi sebuah jalur panjang. Pada saat masih muda dan tumbuh aktif, ujung dindingnya saling merapat dan terlihat runcing.
  • Sklereid, berasal dari jaringan parenkim dengan penebalan dinding yang terlihat berlapis-lapis, bentuknya sangat bervariasi dari isodiametrik sampai tidak beraturan
  • Sel-sel skelerinkim terdapat dalam batang, tulang daun, dan berperan penting sebagai penutup luar pada buah dan biji yang keras
Jaringan Pengangkut
  • Jaringan pengangkut atau berkas vaskuler merupakan jaringan yang berperan untuk mengangkut air dan unsur hara dari akar sampai daun, serta mengangkut hasil fotosintesis dari daun keseluruh bagian tubuh tumbuhan.
Berdasarkan fungsinya jaringan pengangkut pada tumbuhan terdiri dari
  1. Xilem
  2. Floem.
  • Xilem atau pembuluh kayu adalah jaringan kompleks yang terdiri atas beberapa tipe sel yang dindingnnya mengalami penebalan dari zat kayu
  • Berdasarkan struktur dan fungsi, xylem merupakan jaringan yang kompleks, berasosiasi dengan floem membentuk jaringan yang bersinambungan di seluruh tubuh tumbuhan.
  • Xylem teridri atas beberapa jenis sel dan berfungsi dalam pengangkutan air, penyimpanan makanan, dan penyokong
Xylem tersusun atas
  1. Trakeid
  2. Trakea.
TRAKEID
  • Trakeid terdiri atas sel yang agak memanjang
  • Dalam irisan melintang, terlihat persegi dengan dinding ujung yang meruncing
  • Sel-selnya akan mati setelah dewasa, dan hanya sel yang berlignin yang tetap tinggal.
  • Air dapat bergerak secara lateral diantara dinding selnya karena adanya pit
  • Pit yaitu lekukan tempat tidak terbentuknya dinding sekunder.
TRAKEA
  • Trakea berasal dari trakeid
  • Ujungnya banyak memiliki pori untuk masuknya air dan zat hara
  • Komponennya lebih pendek dan lebih lebar dari trakeid
  • Berlignin dan dindingnya mengalami penebalan berupa gelang, cincin dan berpilin.
  • Setelah dewasa trakea dan trakeid berbentuk bulat panjang, terdiri atas lignin, dan tidak mengandung kloroplas
  • Pada tumbuhan paku-pakuan dan tusam, xylem hanya mengandung trakeid


Xilem tersusun oleh parenkim xilem, serabut xilem, trakeid, dan unsur pembuluh.

Floem atau pembuluh tapis merupakan jaringan yang tersusun oleh sel-sel hidup yang berperan penting dalam pengangkutan hasil Fotosintesis ( Floem -Fotosintesis)

  • Floem tersusun oleh parenkim floem, serabut floem, pembuluh tapis, sel pengiring (hanya terdapat pada Angiospermae ).
  • Floem merupakan unsur pembuluh tapis, yang masing-masing memiliki suatu sel pengiring,
  • Dinamakan pembuluh tapis, karena dinding ujung selnya berlubang,
  • Sel pengiring/pendukung mempunyai nuklues, sehingga dapat mengambil alih pengendalian umum sel-sel pembuluh tapis
  • Dengan adanya nucleus tersebut memungkinkan sel pengiring membelah diri sehingga dapat mengawal dan mengawetkan kehidupan di kedua sel
  • Floem berfungsi sebagai pengangkut hasil fotosintesis (terutama karbohidrat, hormon, dan sedikit asam amino)
  • Floem juga berfungsi menyimpan cadangan makanan, dan sebagai pendukung
Sel pengiring terdiri atas
  1. Serat
  2. Sklereida

Tipe – tipe berkas pengangkut :
  • Tipe – tipe berkas pengangkut Tipe kolateral Tipe konsentrasi Tipe radial
  1. Tipe kolateral : Tipe kolateral berkas pengangkut dimana xylem dan floem terletak berdampingan. Floem berada dibagian luar dari xylem. a. Tipe kolateral terbuka ; jika antara xylem dan floem terdapat cambium, dijumpai pada Dycotiledoneae dan Gymnospermae. b. Tipe kolateral tertutup ; jika antara xylem dan floem tidak dijumpai cambium, terdapat pada Monocotyledoneae.
  2. Tipe konsentris : Tipe konsentrasi berkas pengangkut dimana xylem dikelilingi floem atau sebaliknya. a. Tipe konsentrasi amfikibral ; apabila xylem berada ditengah dan floem mengelilingi xylem, dijumpai pada tumbuhan paku. b. Tipe konsentrasi amfivasal ; apabila floem ditengah dan xylem mengelilingi floem,dijumpai pada Cyrdiline sp. Dan rizoma Acorus calamus.
  3. Tipe radial : Tipe radial berkas pengangkut dimana xylem dan floem letaknya bergantian menurut jari – jari lingkaran,dijumpai pada akar tumbuhan.
Jaringan Gabus
  • Jaringan gabus merupakan jaringan yang tersusun dari sel-sel parenkim gabus.
  • Pada tumbuhan dikotil, jaringan gabus dibentuk oleh kambium gabus atau felogen dan terletak disebelah bawah dari jaringan epidermis.
  • Jaringan gabus yang dibentuk ke arah dalam disebut feloderm yang merupakan sel-sel hidup,
  • sedangkan sel gabus yang dibentuk ke arah luar disebut felem dan merupakan sel-sel mati, dengan bentuk sel kotak, dinding selnya mengalami penebalan oleh suberin, serta bersifat impermeabel (tidak tembus air ).
sebagai tambahan pada tumbuhan tertentu terdapat juga jaringan sekretoris yang disesuaikan perannya di lingkungan
Jaringan sekretoris :
  • Jaringan sekretoris Jaringan ini dinamakan juga kelenjar internal karena senyawa yang dihasilkan tidak keluar dari tubuh. Penyusun jaringan sekretoris yang penting adalah sbb : Sel kelenjar Saluran kelenjar Saluran getah
Sel kelenjar :
  • Sel kelenjar Sel kelenjar berasal dari parenkim dasar yang mengalami diferensiasi dan mengandung berbagai senyawa hasil metabolisme. Sel kelenjar disebut idioblas kalau bentuknya berbeda dengan sel-sel disekitarnya. Contoh : sel minyak dalam endosperma biji jarak,biji kacang,kulit kayu manis atau dalam rizoma jahe.
Saluran kelenjar :
  • Saluran kelenjar Saluran kelenjar terdiri dari sekelompok sel yang berdinding tipis,dengan protoplas yang kental mengelilingi suatu ruang yang berisi senyawa yang dihasilkan oleh sel-sel tersebut.Misal saluran kelenjar pada daun jeruk atau pada daun pinus.Senyawa yang dihasilkan ditimbun didalam ruang penyimpan,misalnya minyak atsiri,lender,getah dan damar.
Saluran getah :
  • Saluran getah Saluran getah terdiri dari sel-sel yang mengalami fungsi membentuk suatu system jaringan yang menembus jaringan-jaringan lain dalam tubuh.Sel-sel tersebut berisi getah.contohnya pada beringin,ketela rambut dan karet.
JADI JARINGAN DEWASA ADALAH


Jaringan yang bisa dikategorikan menjadi tiga kelompok utama: 
  1. Jaringan epidermis (jaringan pelindung, terdiri dari sel-sel yang menyusun lapisan luar daun dan bagian-bagian tumbuhan yang masih muda)
  2. Jaringan pengangkut (menyusun xilem dan floem
  3. Jaringan dasar (mencakup parenkim) yang  kemudian bisa menjadi klorenkim, kolenkim, dan sklerenkim).
NOTE KOLENKIM



Sel Kolenkim: 

Fungsi Pengertian Contoh


Tanaman mengandung berbagai jenis sel. Semua sel ini menjalankan fungsi tertentu. Dalam artikel ini Anda akan belajar tentang struktur dan fungsi sel kolenkim.

Definisi Sel Kolenkim
Manusia dan hewan memiliki tulang untuk memberikan dukungan dan struktur. Karena tanaman tidak memiliki tulang, mengandung berbagai sel struktural yang memiliki komposisi dan fungsi yang berbeda. Salah satu jenis sel ini dikenal sebagai sel kolenkim.

Sel Kolenkim adalah sel yang memanjang dengan dinding sel tebal tidak teratur yang memberikan dukungan dan struktur. Dinding sel tebal terdiri dari senyawa selulosa dan pektin. Sel-sel ini sering ditemukan di bawah epidermis, atau lapisan luar sel pada batang muda dan urat daun.

Fungsi Sel Kolenkim
Sel Kolenkim memberikan dukungan struktural. Terutama, mereka melayani bagian tumbuh tanaman, seperti tunas dan daun. Tanaman yang terkena berbagai macam tantangan struktural dan mereka mampu bertahan dari hal-hal seperti hujan lebat, hujan angin, dan tekanan lain karena komposisi selular mereka. Sel Kolenkim berfungsi untuk memberikan dukungan dan mengisi ruang kosong yang akan digunakan untuk pertumbuhan selanjutnya.

Sel Kolenkim memiliki dinding sel yang menebal yang memungkinkan mereka untuk memberikan dukungan tambahan ke daerah-daerah di mana mereka ditemukan. Jika tidak ada sel kolenkim, kebanyakan tanaman akan mengalami kerusakan ketika mereka ditiup oleh angin atau ditumbuk oleh hujan karena mereka akan terlalu rapuh. Sel-sel kolenkim melindungi tanaman dengan melayani sebagai kerangka bagian dalam, sangat mirip yang tulang lakukan bagi manusia dan hewan lainnya.

Contoh Sel Kolenkim
Ahli botani biasanya mengklasifikasikan sel kolenkim menjadi empat jenis utama: angular, tangensial, annular, dan lakunar.

    Sel kolenkim angular diberi nama mereka karena dinding sel mereka lebih tebal di sudut dimana mereka terhubung dengan sel lain dan tipis di tengah, memberi mereka penampilan sudut. Sel-sel ini sering ditemukan pada dedaunan, memberi mereka tekstur bergelombang. Mereka telah secara khusus dipelajari dalam daun tanaman seledri.
    Sel kolenkim tangensial memiliki dinding sel yang tebal hanya ketika mereka sejajar dengan permukaan struktur di mana mereka ditemukan. Penebalan ini memungkinkan untuk kekuatan yang lebih besar dan dukungan untuk lapisan luar struktur tanaman, apakah itu sebuah batang atau daun.
    Sel kolenkim Annular adalah jenis yang paling langka. Telah diamati pada daun tanaman wortel. Hal ini ditandai dengan dinding sel merata menebal dan diyakini murni untuk dukungan dan struktur di segala arah, dengan tidak ada satu sisi dinding yang lebih tebal.
    Sel kolenkim Lakunar dikenal karena memiliki banyak ruang antar antara sel-sel. Ini cocok bersama-sama seperti matriks dan mengisi ruang dalam bagian tanaman yang lain akan kosong dan rentan runtuh. Anda dapat menganggap itu sebagai kerangka bangunan atau perancah yang untuk dukungan tambahan di tempat-tempat yang akan lemah.

Ringkasan Sel Kolenkim
Sel Kolenkim adalah sel memanjang dengan dinding sel menebal yang menyediakan struktur dan dukungan bagi tanaman. Ada empat jenis sel kolenkim dan mereka ditandai dengan ketebalan dinding sel mereka dan jumlah ruang antar di sekitar mereka. Empat jenis tangensial, annular, lakunar, dan angular.


TRY TEST



1.   Tumbuhan dapat tumbuh menjadi lebih tinggi. Hal ini disebabkan oleh adanya aktivitas jaringan . . . .
a.   Parenkim
b.  Floem
c.   Xilem
d.  Epidermis
e.  Meristem

2.   Characteristic:
1.   Compose most tissues of roots, stems, leaves, and fruits
2.   Present in between other tissue types, such as xylem and phloem
3.   Found as the wrapper of vascular bundles
That is the characteristic of . . . .
a.   Parenchymal tissues
b.  Silica cells
c.   Connective tissues
d.  Collenchyma tissues
e.  Sclerenchyma tissues

3.   Untuk mempertahankan kehidupannya, tumbuhan harus mengangkut zat dari akar sampai ke daun dan dari daun sampai ke akar. Untuk mengangkut air dari akar agar sampai ke daun, tumbuhan menggunakan jaringan . . . .
a.   Parenkim
b.  Floem
c.   Xilem
d.  Epidermis
e.  Kolenkim

4.   Ribbon that serves to prevent water passing through the cell wall, but water can enter through the walls are not thickened endodermis called. . . .
a.   Empulur
b.  Casparian strip
c.   Suberin
d.  Perisicle
e.  Node strip

5.   Di antara sel-sel di bawah ini yang tidak mampu dilewati air karena mengalami penebalan adalah . . . .
a.   Sel kambium
b.  Sel endodermis
c.   Sel perisikel
d.  Sel epidermis
e.  Sel eksodermis

6.   Characteristic:
1.   Non-meristematic tissues
2.   Do not grow and develop anymore
3.   Formed from the differentiation process of meristematic cells
That is the characteristic of . . . .
a.   Meristem tissue
b.  Permanent tissues
c.   Pro meristem
d.  Primary meristem
e.  Secondary meristem

7.   Yang bukan merupakan sifat jaringan dewasa adalah . . . .
1.   Mempunyai aktivitas memperbanyak diri
2.   Vakuola kecil
3.   Terdapat ruang antar sel
4.   Selnya tidak mengalami penebalan
5.   Terkadang selnya mati
a.   1 & 3
b.  2 & 4
c.   3 & 2
d.  3 & 5
e.  1 & 5

8.   Tissues are often thickened like the letter U, so hard water is passed by ...
a.   Epidermis
b.  Cortex
c.   Endodermis
d.  Stele
e.  Parenchymal

9.   Jaringan tumbuhan yang memberi kekuatan sehingga tumbuhan itu tumbuh tahan terhadap rintangan adalah . . . .
a.   Trikoma
b.  Palisade tissues
c.   Parenkim tissues
d.  Connective tissues
e.  Permanent tissues

10.          Sekumpulan sel-sel yang bertugas mengangkut air dan garam tanah dari bagian daun adalah ….
a.   Bilateral
b.  Kolenkim
c.   Sklerenkim
d.  Floem
e.  Xilem