Sabtu, 06 Oktober 2012

SAMBEL JELANTAH YANG TETAP SEHAT


Dengan kondisi yang ngepas dan ternyata hingga kini sehat ketika kecil kami didesa mbojonegoro oleh ibu ketika makan selalu disiapkan bahan sederhana Bawang putih , Cabai rawit dan merah keriting Garam secukupnya dan jelantah dari minyak yang bekas digunakan menggoreng lauk atau lainnya untuk dibuat sambel penyemangat makan 
Di kupas bawang putih , Uleg semua bahan dan tambahkan garam secukupnya. setelah itu beri jelantah
Sambal bawang akan terasa sangat enak dan mantap jika dihidangkan dengan nasi serta lauk hangat, Kalau ada  telur dadar, ayam goreng/bakar, lele bakar/goreng, tahu goreng, tempe goreng, dan juga terong goreng gak masalah
Jika hanya berteman tempe dan krupuk juga baik dan lancar saja, Bahkan ketika sambel itu habis yang dilakukan nasi di tuang di layah (cobek) dengan muntu nasi di giles gilesin ke sisa sambelnya walah nikmatnya , mungkin itu kali yang membuat orang indonesia semakin cerdas

Saya tidak membahas sambel bawang yang dibuat ibu untuk saya namun begitu kreativnya agar anaknya jadi semangat makan yang cukup , dengan menambahkan nafsu makan hanya lewat sambel dan melibatkan minyak yang kini dikatakan hantu sebagai biang kolesterol  yang ada di sambelnya dengan kekinian saya jadi bangga juga dengan orang orang dulu yang kreatif adanya minyak sebagai sumber kolesterol dinetralisir dengan bawang yang bikin aduhai jadilah orang orang itu tetap sehat hingga kini tengkyu simak gue dan mbah mbahnya yang saya katakan sebagai orang kreativ
 
Jadi apa yang aneh dengan produk sambel bawang itu hingga kini saya masih sering mengkonsumsi karena  emang sehat meskipun berminyak
Mungkin kalau  sambel itu hanya bercabai saja tanpa bawang saya yakin kok pasti sudah terkena sklerosis hehehe
Kenapa sklerosis , kenapa dengan jelantah , kenapa dengan kolesterol , Kenapa orang yang belum jelas menyingkirkan sumber kolesterol , begitu juga orang yang jelas jelas di tubuhnya nggak ada lemak ikut dalam antrian anti kolesterol . Opo kuwi kolwaterol kok menakutkan ? 
Secara biologis kolesterol ternyata penting diperlukan oleh kita asal OK , asal berteman hahahaha

Kolesterol
Opo to kolesterol kuwi ??
Sambel bawang hehehe
Jelantah hasil minyak gorengan ?
Gini 
  • Kolesterol adalah termasuk keluarga lemak atau mudahnya Derivat Lipida
  • Zat ini merupakan salah satu dari komponen lemak itu sendiri. 
  • Kehadiran lemak sendiri dalam tubuh kita sesungguhnya memiliki fungsi sebagai zat gizi yang sangat diperlukan oleh tubuh disamping zat gizi lainnya seperti karbohidrat, protein, vitamin dan mineral. ( ia bukan anak tiri) 
  • Kolesterol sebagai lemak tentu bisa sebagai cadangan energi yang memberikan kontribusi kalori paling tinggi. 
  • Acapkali kolesterol menjadi momok dan kerap dibicarakan sebagai sumber masalah kesehatan degeneratif dewasa ini. 
  • Namun demikian, bukan berarti kolesterol tidak memiliki fungsi bagi tubuh manusia 
  • Dan juga kolesterol jangan dianggap sampah ( garbage tubuh) 

Dalam berbagai proses metabolisme tubuh, kolesterol juga mengambil peran penting diantaranya:

  • Proses pembentukan sel-sel dalam tubuh, lemak berperan sebagai pembentuk dinding- dinding sel.
  • Dibutuhkan untuk bahan dasar pembentukan hormon-hormon steroid.
  • Membuat asam empedu untuk proses emulsi lemak.
  • Dibutuhkan untuk membuat vitamin D 
  • Juga berperan sebagai bahan untuk membuat hormon - hormon sex dan kortikosteroid.

Mekanisme Kolesterol

  • Kolesterol sendiri sebenarnya merupakan lemak yang tidak terlalu larut di dalam darah. 
  • Karena sifatnya yang tidak terlalu larut dalam darah itu, maka kolesterol butuh bantuan untuk dapat beredar dalam pembuluh darah tubuh. 
  • Kolesterol dalam darah akan terikat pada suatu ‘kendaraan’ yang disebut lipoprotein yang dapat membantu kolesterol untuk beredar di dalam pembuluh darah tubuh
  • Selain diproduksi sendiri dari tubuh, tubuh juga mendapatkan kolesterol dari makanan yang kita konsumsi sehari-hari, terutama dari kuning telur, kerang-kerangan seperti udang, kepiting, jeroan (usus, babat, hati, limpa, otak, ginjal, dan jantung) serta makanan yang berasal dari susu (mentega, keju).
  • Kolesterol diproduksi di dalam hati sekitar 1gr/hari serta juga usus halus kemudian akan beredar didalam darah. 

Dalam kandungan darah, kolesterol terikat oleh suatu zat lipoprotein, zat tersebut terdiri dari:

  1. kilomikron, kilomikron adalah suatu zat yang memiliki fungsi membawa energi dalam bentuk lemak ke otot.
  2. VLDL (Very Low Density Lipoprotein), zat yang berfungsi untuk membawa kolesterol yang telah dikeluarkan oleh hati ke jaringan otot untuk disimpan sebagai cadangan energi.
  3. LDL (Low Density Lipoprotein),
  4. IDL (Intermediate Low Density Lipoprotein), dan
  5. HDL (High Density Lipoprotein).

Namun sayangnya, dalam menjalankan fungsinya, kolesterol yang memiliki kepadatan protein lebih rendah (VLDL, ILDL, LDL) mudah sekali menempel dalam dinding pembuluh darah koroner sehingga menimbulkan plak (timbunan lemak pada dinding pembuluh darah ini akrab disebut dengan plak aterosklerosis). OK

  • Jika pembuluh darah tersumbat oleh timbunan lemak tersebut, maka dampak lebih jauhnya diantaranya adalah stroke, serangan jantung, dan lainnya yang mengarah fatal kepada tubuh manusia. 
  • Oleh karena itu LDL akrab dewasa ini dikenal sebagai sebutan kolesterol jahat.
HDL

  • Sementara HDL bersifat menangkap kolesterol yang sedang dalam keadaan bebas di pembuluh darah untuk kemudiannya terbawa ke dalam hati untuk diproses lebih lanjut. 
  • Oleh karenanya HDL akrab dianggap sebagai kolesterol yang baik.
  • Sejatinya, kolesterol yang kita butuhkan tersebut dalam keadaan normal diproduksi sendiri oleh tubuh sudah dalam jumlah yang tepat. 
  • Namun, seiring dengan kesembarangan pola makan yang ada, jumlah menjadi berlebih jauh dari yang sekedar dibutuhkan oleh tubuh.
  • Timbulnya kolesterol dalam jumlah yang kelewat tinggi, diantaranya disebabkan oleh terlampau berlebihnya asupan makanan yang berasal dari lemak hewani, telur dan serta makanan-makanan yang dewasa ini disebut sebagai makanan sampah (junkfood).
  • Penting adanya untuk mengenal lebih jauh karakter setiap lipoprotein yang ada guna menumbuhkan kesadaran pentingnya gaya hidup sehat agar memudahkan kita mengontrol dan mengendalikan status kesehatan tubuh kita

Low Density Lipoprotein (LDL)
  • Sesuai dengan istilah penamaanya, kolesterol LDL (low density liporotein) ini memiliki kadar protein lebih sedikit dan memiliki kandungan kolesterol lebih banyak. 
  • Dalam perjalanannya ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah, kolesterol ini memiliki sifat yang mudah sekali menempel pada dinding pembuluh darah.
  • Ketika proses penempelan pada dinding pembuluh darah ini berakumulasi, timbunan tersebut menjadi plak lemak dan volumenya bertambah hingga menyempitkan aliran dalam pembuluh darah. 
  • Ketika sebuah aliran dalam pembuluh darah tersumbat, berbagai macam ancaman yang fatal berpotensi menyerang tubuh manusia. 
  • Sebut diantaranya stroke, penyakit jantung koroner dan lainnya bahkan kematian. 
  • Akibatnya kolesterol golongan LDL dewasa ini akrab dengan sebutan ‘si kolesterol jahat’.
  • Kolesterol LDL-lah yang disebut-sebut sebagai biang keladi dari berbagai macam penyakit yang dapat ditimbulkan dari keburukan kolesterol. 
  • ‘Kejahatan’ yang ditimbulkannya dapat berakibat sangat fatal bagi tubuh.
  • Namun demikian, tidak semua kolesterol memiliki karakter yang ‘jahat’ sebagaimana kolesterol LDL, dalam peredaran darah masih terdapat kolesterol HDL (high density lipoprotein). 
  • Kolesterol yang memiliki kepadatan protein lebih tinggi ini memiliki sifat penolong dalam fungsi peredaran darah, yakni mengikat dan membawa kolesterol LDL yang menempel dalam dinding pembuluh darah hingga melanjutkan ‘perjalanan’ ke seluruh tubuh untuk menjadi cadangan energi sebagaimana semestinya.
  • Kolesterol LDL hadir dari hasil produksi alamiah oleh tubuh. Pun, sebenarnya tubuh memiliki kemampuan untuk meproduksi kolesterol yang telah sesuai kadar yang dibutuhkan, namun akibat dari konsumsi lemak jenuh, trans fat, dapat meningkatkan kadar kolesterol LDL lebih dari normal.
  • Ketika LDL terlalu banyak beredar di dalam darah, LDL akan memperlambat pembentukan dinding pembuluh darah arteri bagian dalam yang memberikan asupan nutrisi dan oksigen ke jantung dan otak. 
  • Bersama dengan substansi lainnya, LDL akan membentuk plak, yaitu suatu deposit yang keras dan tebal di pembuluh darah yang dapat mengakibatkan penyempitan pembuluh darah dan membuatnya kurang atau tidak lentur lagi. 
  • Kondisi ini dikenal dengan aterosklerosis. 
  • Apabila terdapat pembentukan clotting atau pembekuan dari sel-sel darah, maka hal ini akan menyebabkan sumbatan yang berakibat pada terjadinya serangan jantung atau stroke.
  • Penting untuk mengendalikan kadar kolesterol LDL tetap rendah dan menambah kadar kolesterol HDL untuk terbebas dari ancaman hiperkolesterol. 
  • Cara pengendalian yang ada adlah dengan mengendalikan pola makan dan diet makanan yang memiliki kadar lemak rendah.
High Density Lipoprotein (HDL)
  • Kebalikannya dengan LDL (low density lipoprotein), HDL (high density lipopreotein) kolesterol yang sering disebut sebagai kolesterol baik. 
  • Disebut baik, karena karakter sifatnya yang mengikat kolesterol LDL yang sangat mudah membuat timbunan plak lemak di dinding pembuluh darah hingga menyebabkan penyumbatan yang berakibat fatal.

  • Sifat HDL mengangkut kolesterol yang memiliki kadar protein lebih sedikit dan mampu membawa kelebihan kolesterol jahat di pembuluh arteri untuk dibuang. 
  • Kesimpulannya HDL mencegah kolesterol mengendap di arteri dan mencegah aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah).
  • Selain itu, fungsi HDL juga memindahkan kolesterol yang ada di dalam sel ke hati untuk kemudian dieliminasi dari tubuh. HDL tidak hanya memindahkan kolesterol dari dalam sel, namun juga menghambat terjadinya oksidasi LDL.
  • Semakin tinggi kadar HDL sering dihubungkan dengan semakin rendah kejadian penyakit jantung serta stroke. Beberapa faktor lain yang diketahui ikut mempengaruhi penurunan kadar HDL adalah merokok.
  • Merokok menekan jumlah kadar HDL di dalam darah. 
  • Bisa dibayangkan, jika populasi kolesterol jahat lebih banyak di dalam peredaran dara, maka potensi terjadinya penyumbatan di pembuluh darah semakin tinggi. 
  • Merokok berapapun kuantitasnya, sama sekali tidak memberikan keuntungan kepada tubuh.
  • Kolesterol HDL dapat ditingkatkan kadarnya di dalam darah dengan aktivitas olahraga secara rutin. Selain itu dengan pengendalian pola makan kita juga dapat mengatur kadar HDL demi kesehatan tubuh kita.
Perbandingan kolesterol HDL dengan LDL
  • Untuk membantu menurunkan kadar kolesterol, 
  • Anda sebaiknya mengurangi atau sama sekali tidak mengonsumsi lemak jenuh dan trans fat serta menggantinya dengan lemak tak jenuh (monounsaturated atau polyunsaturated fat). 
  • Anda juga sebaiknya mengurangi jumlah asupan lemak per harinya. 
  • The American Heart Association merekomendasikan asupan kolesterol perhari kurang dari 300 mg. Apabila memiliki penyakit jantung, asupan kolesterol sebaiknya kurang dari 200 mg.
  • Minumlah minyak ikan secara teratur. 
  • Minyak ikan banyak mengandung lemak poliunsaturated atau yang dikenal dengan omega-3 yang dapat menurunkan kadar trigliserida dan mencegah pembekuan (clotting) darah, dan membantu mengatur irama jantung.
  • Makanlah makanan dengan kandungan serat tinggi. 
  • Makanan yang kaya akan serat (10-25 g/hari) diantaranya adalah kacang-kacangan, kacang polong, gandum, buah, dan sayuran yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol.
Trigliserida
  • Dalam suatu bentuk total kolesterol, selain LDL dan HDL, terdapat kadar yang dinamakan Trigliserida. 
  • Trigliserida intinya adalah bentuk utama dari lemak. 
  • Bentuknya sendiri tersusun atas tiga molekul asam lemak yang terkombinasikan dengan gliserol.
  • Sebagian besar lemak tubuh kita berbentuk trigliserid. 
  • Sebagaimana fungsi lemak, trigliserida merupakan kontributor cadangan energi. 
  • Selain dihasilkan sendiri oleh tubuh, trigliserid juga berasal dari makanan yang dikonsumsi.
  • Sebagaimana kolesterol, pada kadar kandungan normal, trigliserida bersifat positif terhadap kesehatan dan membawa manfaat. Namun dari hasil penelitian ditemukan, jika kadar trigliserid meningkat, potensi timbulnya penyakit jantung dapat terjadi, terutama pada wanita yang kelebihan berat badan, punya tekanan darah tinggi dan menderita diabetes melitus.
  • Dulu tingkat trigliserid di bawah 500 mg/dl tidak dianggap berbahaya. 
  • Namun Asosiasi Jantung Amerika menetapkan agar kadar trigliserid sebaiknya di bawah 150 mg/dl dan lebih baik lagi kalau di bawah 100 mg/dl.
  • Tingginya trigliserid sering disertai dengan keadaan kadar HDL rendah. 
  • Sementara yang lebih mengerikannya lagi, ditemukan pula pada kadar trigliserida diatas 500 mg/dl dapat menyebabkan peradangan pada pankreas.
  • Keadaan kadar trigliserida juga dilatarbelakangi oleh konsumsi alkohol, peningkatan berat badan, pola makan yang memiliki kadar gula atau lemak yang tinggi serta gaya hidup malas berolahraga. 
  • Mereka yang mempunyai trigliserida tinggi juga cenderung mengalami gangguan dalam tekanan darah dan risiko diabetes.
Dampak Hiperkolesterol
  • Kolesterol merupakan bentuk lemak yang berwarna kekuningan dan berbentuk menyerupai lilin. Kolesterol diproduksi oleh tubuh kita, terutama di dalam hati. 
  • Kolesterol memiliki fungsi bagi tubuh manusia, yakni bermanfaat dalam produksi hormon seks. 
  • Dimana hormon seks sangat penting untuk perkembangan dan fungsi organ seksual.
  • Selain itu kolesterol juga bermanfaat dalam pembentukan hormon korteks adrenal. Hormon ini penting terhadap porses metabolisme serta keseimbangan garam dalam tubuh. 
  • Tidak hanya itu, hormon ini juga memiliki andil dalam pengaturan kandungan vitamin D yang berfungsi menyerap kalsium dalam tubuh, serta garam empedu dalam membantu usus menyerap lemak.
  • Secara umum, total bentuk kolesterol terdiri dari 3 komponen lipoprotein, yakni HDL (high density lipoprotein), LDL (low density lipoprotein), dan trigliserid. 
  • Dalam urusan aspek kesehatan, kadar ketiga komponen ini mengambil peran penting dalam keadaan status kesehatan seseorang.
  • LDL memiliki sifat yang mudah sekali melekat pada dinding pembuluh darah, sementara HDL memiliki sifat yang mengikat LDL agar dapat kembali dibawa dalam proses peredaran darah untuk dieliminasi. 
  • Oleh karena itu akrab sekali di telinga kita kolesterol LDL diistilahkan dengan kolesterol jahat dan kemudian kolseterol HDL disebutkan sebagai kolesterol yang baik.
  • Sayangnya, dengan meninjau pola makan dan menu keseharian manusia dewasa ini, terlalu banyak makanan yang memicu peningkatan kadar LDL. 
  • Jika kadar LDL di dalam darah terlampau tinggi, maka yang rentan terjadi adalah tingginya intensitas melekatnya kolesterol LDL di dinding pembuluh darah yang dapat mengundang peluang timbunan plak hingga terjadi penyumbatan aliran darah dalam pembuluh darah yang berakibat fatal. 
  • Sebut beberapa diantaranya, penyakit jantung, stroke bahkan kematian.
  • Mekanismenya, kolesterol LDL yang terlalu tinggi di dalam darah dapat mengakibatkan terbentuknya sumbatan pada pembuluh darah yang mendarahi jantung dan otak. 
  • Bersama dengan substansi lainnya, kolesterol dapat membentuk plak atau sumbatan yang dapat menyempitkan pembuluh darah arteri dan membuat arteri tidak fleksibel. 
  • Kondisi ini dikenal dengan aterosklerosis. 
  • Apabila sumbatan ini memblok arteri yang menyempit tersebut, maka serangan jantung atau stroke dapat terjadi.
Kolesterol dan Aterosklerosis
  • Aterosklerosis adalah mengerasnya timbunan lemak pada dinding arteri, secara etimologis berasal dari bahasa Yunani ather yang berarti ‘bubur’. 
  • Pengertian ‘bubur’ disni adalah rupa timbunan lemak lembek yang menyerupai seperti seperti bubur. 
  • Serta kata Yunani lainnya yakni scleros yang bermakna ‘keras’.
  • Jadi secara harfiah, zat yang semula lembut nan lembek tersebut tertimbun dan terakumulasi jumlahnya dalam suatu area sehingga terjadi proses pengerasan hingga menyumbat aliran darah dalam pembuluh darah. 
  • Timbunan lemak yang terjadi tersebut disebabkan oleh kolesterol LDL yang sifatnya sangat mudah sekali melekat dalam pembuluh darah.
  • Pembuluh darah yang menjadi sebuah sarana koridor transportasi proses mengalirnya substansi metabolisme tubuh akan berakibat sangat fatal jika tersumbat. 
  • Dari rusaknya dinding arteri, sehingga mengganggu kelancaran aliran darah ke otot jantung dan organ tubuh yang bisa mengakibatkan serangan jantung.
  • Proses aterosklerosis sebenarnya sudah dimulai sejak masa kanak-kanak, seiring dengan meningkatnya konsumsi makanan dan perubahan gaya hidup, terutama jika gaya hidup akrab dengan seringnya mengonsumsi makanan siap saji (junk food). 
  • Bahkan, proses aterosklerosis sudah terjadi padaa saat bayi berusia tiga bulan.

  • Persoalan mulai mengemuka ketika proses aterosklerosis ini terakumulasi dan menahun. 
  • Dampaknya baru terlihat dikala peranjakan dari masa remaja ke masa dewasa. 
  • Umumnya pada masa ini bisa diperkirakan sebagai masa kepastian penyakit ini terjadi.
  • Aterosklerosis sebenarnya tidak hanya dipicu dari tingginya konsumsi makanan berlemak, namun juga merokok.
  • Ketika manusia merokok, zat oksidan semakin banyak terlepas akibat dari respon masuknya racun dari rokok yang terhisap. 
  • Zat oksidan inilah yang membuat dinding pembuluh darah rusak dan membuat kolesterol LDL semakin mudah ‘tersangkut’ di area kerusakan yang ditimbulkan oleh zat oksidan tersebut. 
  • Kemudiannya kolesterol yang ‘tersangkut’ tersebut kian tertimbun dan menimbulkan sumbatan sehingga pembuluh darah menjadi mengeras dan terjadilah aterosklerosis
Mencegah aterosklerosis cukup dengan merubah gaya hidup dengan banyak aktivitas olahraga dan menjaga pola makan membatasi dengan bijaksana makanan yang berlemak. Di Amerika sendiri penyumbatan pembuluh darah merupakan pembunuh populasi paling populer setelah kecelakaan lalu lintas. Jangan jadikan Indonesia ‘mengejar prestasi’ tersebut

1 komentar:

Hima sejarah mengatakan...

HMMM.... enaknya ya...

salam histori
dari hima sejarah unri
www.himasejarahur.co.nr