Thursday, 24 February 2011

BAKTERI MERUGIKAN

Pagi ini saya postingkan pengetahuan tentang Bakteri yang tergolong dalam kelompok Monera yang membuat kerugian pada manusia karena memnyebabkan penyakit (patogen) atau bakteri keparat sehingga jika bakteri ini menyerang secara wabah (endemik) dan terjadi di negara berkembang atau miskin maka terjadilah kematian kesedihan atau Pagebluk ( malapetaka negara) Dibalik itu juga ada baiknya bakteri bakteri yang lain sangat compassion sehingga bisa menyenangkan orang karena jasanya dan bermanfaat untuk berbagai bidang. Maka dibalik penderitaan selalu ada yang bikin baik , ada yang salah namun ada yang bener. Kok bakteri sama ya dengan manusia hehe OK


Bakteri perusak makanan
Beberapa spesies pengurai tumbuh di dalam makanan.
Mereka mengubah makanan dan mengeluarkan hasil metabolisme yang berupa toksin (racun).
Racun tersebut berbahaya bagi kesehatan manusia.

Contohnya:
  • Clostridium botulinum, menghasilkan racun botulinin, seringkali terdapat pada makanan kalengan 
  • Pseudomonas cocovenenans, menghasilkan asam bongkrek, terdapat pada tempe bongkrek 
  • Leuconostoc mesenteroides, penyebab pelendiran makanan 

Bakteri denitrifikasi
Jika oksigen dalam tanah kurang maka akan berlangsung denitrifikasi
Denitrifikasi yaitu nitrat direduksi sehingga terbentuk nitrit dan akhirnya menjadi amoniak yang tidak dapat dimanfaatkan oleh tumbuhan.

Contoh bakteri yang menyebabkan denitrifikasi adalah
Micrococcus denitrificans
Pseudomonas denitrificans.

Bakteri patogen
Merupakan kelompok bakteri parasit yang menimbulkan penyakit pada manusia, hewan dan tumbuhan.
Bakteri penyebab penyakit pada manusia:



Bakteri penyebab penyakit pada hewan:



Bakteri penyebab penyakit pada tumbuhan:



Bagaimana Bakteri patogenik Penyebab Penyakit?
  • Ada banyak bakteri bermanfaat bagi manusia yang hidup di dan di dalam sistem tubuh manusia.Ini bakteri bermanfaat membantu sistem kekebalan tubuh kita menjauhkan bakteri patogen. 
  • Banyak orang bertanya karena itu ' adalah infeksi bakteri menular '? 
  • Bakteri ini menular dan banyak bakteri patogen penyakit yang mempengaruhi manusia di seluruh dunia. 
  • Ketika sistem kekebalan tubuh dan bakteri menguntungkan yang terpengaruh dalam beberapa cara, bakteri patogen dapat menyerang tubuh dan menyebabkan penyakit. 
  • Dalam kasus seperti ini, dikenal sebagai infeksi oportunistik. 
  • Bakteri dapat menyebabkan keracunan makanan, kerusakan gigi, anthrax, pneumonia bakteri dan menyebabkan banyak kanker pada manusia. 
Bagaimana beberapa bakteri penyebab penyakit dan lainnya tidak?
  • Bakteri patogenik memiliki karakteristik tertentu yang mereka butuhkan, dan digunakan, menyebabkan penyakit. 
  • Ini disebut virulensi faktor-sehingga memiliki fungsi spesifik dalam langkah-langkah yang berurutan yang menyebabkan infeksi. 
  • Infeksi dapat dilihat sebagai miniatur pertempuran antara bakteri dan host, yang pertama kali mencoba untuk tetap hadir, dan untuk memberi makan dan bertambah, sementara tuan rumah sedang mencoba untuk mencegah hal ini. 
  • Infeksi yang dihasilkan adalah sebuah proses dengan tiga kemungkinan hasil: menang host dan bakteri dihapus (mungkin dengan bantuan obat) sehingga host dapat memulihkan; bakteri memenangkan pertempuran akhir dan membunuh tuan rumah mereka 
  • Bakteri infeksi adalah penyebab utama kematian terutama bagi anak-anak dan orang tua), atau ekuilibrium tercapai di mana tuan rumah dan terpaksa hidup bersama bakteri dan kerusakan diminimalkan. 
Berikut ini beberapa contoh faktor virulensi yang dihasilkan oleh bakteri tertentu, dan peran mereka dalam patogenisitas :
Fimbriae, atau pili. seperti struktur rambut di permukaan tubuh bakteri disebut fimbriae atau pili . rambut ini dapat menempel ke situs tertentu tubuh kita, dan dengan cara ini bakteri tersebut tidak dapat dihilangkan (pemindahan bakteri dari situs sensitif adalah salah satu pertahanan kita). Misalnya, E. coli menghasilkan fimbria yang dapat melekat pada lapisan epitel pada saluran urogenital. Itulah bagaimana mereka dapat menyebabkan infeksi kandung kemih tanpa memerah pergi. Langkah pertama dalam patogenesis adalah bakteri untuk mencapai situs yang menarik dan tetap di sana. Untuk situs banyak tubuh patogen tantangan berikutnya adalah untuk bersaing dengan flora komensal (bakteri yang yang baik untuk tubuh manusia).
Flagella.Ini adalah ekor panjang dengan mana bakteri dapat berenang. gerak bakteri membantu mencapai lokasi di mana mereka bisa bertahan hidup, dan untuk itu flagela alasan dapat memiliki fungsi dalam patogenisitas.
Racun. Beberapa bakteri menghasilkan senyawa beracun yang membahayakan menjadi tuan rumah mereka. Faktor-faktor ini disebut racun. Racun dapat memiliki semua jenis efek. Mereka dapat menyebabkan muntah dan diare menyebabkan, mereka dapat mempengaruhi sel-sel saraf kita dan melumpuhkan kita, atau menyebabkan kram otot, atau menyebabkan rasa sakit parah, atau demam, dll yang berbeda-beda menghasilkan racun bakteri yang berbeda, dan kadang-kadang mereka akan benar-benar tidak berbahaya tanpa racun . Dalam beberapa kasus, bakteri menghasilkan toksin di mana pun mereka tumbuh, dan jika kami makan produk-produk bakteri kita sakit, bahkan tanpa terinfeksi oleh bakteri yang hidup. Itulah yang terjadi selama beberapa jenis makanan poisening. Makanan yang telah diberi bakteri tertentu dapat berisi racun, bakteri dan produk-produk ini akan membuat kita sakit. Clostridium bakteri adalah beberapa racun jahat produsen

Dari Mana Bakteri patogenik Datang?
Ada empat sumber utama bakteri patogen di mana saja yang mendapatkan bakteri masuk ke tubuh dan menimbulkan infeksi.
Sumber utama bakteri patogen adalah makanan mentah seperti daging, unggas, telur, produk susu, beras, dll
Bakteri patogen merupakan hama dan hewan peliharaan. Hama seperti kecoa, tikus, tikus, dll pembawa bakteri. Hewan peliharaan yang terinfeksi dengan kutu dan kutu juga menyebabkan penyakit pada manusia akibat gigitan kutu atau tick.
Sumber bakteri patogen ketiga adalah orang-orang. Orang dapat meneruskan infeksi oleh berbagi makanan, peralatan, pakaian, bahkan berciuman dan melalui cairan tubuh yang terinfeksi dan tetesan pernafasan.
Sumber terakhir dari penyakit menular melalui tanah. Tanah kaya dengan bakteri patogen yang dapat menyebabkan keracunan, infeksi dan bahkan gangren. Anda bahkan dapat menemukan bakteri yang menyebabkan penyakit patogen dalam air tergenang di bawah pendingin, dan tangki air limbah terungkap.

Patogenesis Penyakit
Tampilan awal dari penyakit sampai tahap akhir adalah dikenal sebagai patogenesis penyakit. Hal ini sangat penting untuk mengidentifikasi penyakit dan mengobatinya sesuai. Langkah pertama dari penyakit ini adalah asal dari penyakit, perubahan progresif yang terjadi dalam tubuh dan aksi dari penyakit pada tubuh karena berkembang terus di tubuh. Misalnya, ketika seorang anak jatuh saat bermain dan mengembangkan luka, luka itu akan terjajah dengan bakteri Stafilokokus. Bakteri menyebabkan inflamasi dan karena bakteri tumbuh, mereka menyebabkan infeksi penuh sesak nafas. Proses mendapatkan luka sampai perkembangan infeksi dikenal sebagai patogenesis. Studi tentang patogenesis penyakit ini sangat penting bagi para profesional medis dan ilmuwan karena membantu mereka memahami penyebabnya, perubahan dalam tubuh, epidemiologi, diagnosis dan pengobatan penyakit.

DESKRIPSI BAKTERI PATOGEN


Streptococcus
streptokokus adalah bakteri umum yang hadir dalam tubuh manusia. Namun, beberapa strain streptokokus dapat menyebabkan banyak penyakit manusia. Bakteri patogen manusia seperti streptokokus pyogenes (streptokokus grup A) menyebabkan faringitis bakteri, yaitu, Radang tenggorokan .Radang tenggorokan yang tidak segera diobati dapat menyebabkan demam rematik dan glomerulonefritis. Infeksi lain termasuk impetigo dan yang terburuk dari semua necrotizing fasciitis (fllesh bakteri makan).


Staphylococcus
Bakteri patogen umum manusia paling adalah Stafilokokus, terutama Staphylococcus aureus. Bakteri ini hadir pada kulit dan selaput lendir. Ketika mendapat kesempatan, tidak menjauhkan diri dari penyebab infeksi superfisialis dan sistemik. Contoh-contoh penyakit patogen oleh bakteri ini termasuk bisul, impetigo, folikulitis. Hal ini juga dapat menyebabkan infeksi serius radang paru-paru, bakteremia dan infeksi dari luka dan tulang. Ada beberapa racun yang dihasilkan oleh Staphylococcus aureus yang menyebabkan keracunan makanan dan sindrom syok toksik.


Bakteri yang menguntungkan bagi kehidupan manusia, antara lain, sebagai berikut.
Rhizobium leguminosarum bersimbiosis pada akar leguminosae untuk mengikat nitrogen.
Azotobacter sp hidup di dalam tanah dan dapat mengikat nitrogen sehingga dapat menyuburkan tanah, bersifat soliter
Escherichia coli membantu pembusukan makanan di dalam usus besar dan penghasil vitamin K yang membantu pembekuan darah.
Lactobacillus sp. dimanfaatkan untuk proses pembuatan susu yogurt dan susu keju.
Acetobacter xylium dimanfaatkan untuk pembuatan nata de coco.
Acetobacter aceti dimanfaatkan untuk mengubah air cuka menjadi alkohol dan alkohol menjadi asam cuka.
Methanobacteriun methanoat Bakteri saprofit anaerob dimanfaatkan untuk pembuatan gas bio atau biogas.
Streptococcus griceus dimanfaatkan untuk penghasil antibiotic streptomisin sehingga banyak dimanfaatkan dalam industri obat obatan.


Bakteri di bidang framentasi
  1. Yoghurt - Susu - Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus
  2. Mentega - Susu - Streptococcus lactis
  3. Terasi - ikan - Lactobacillus sp.
  4. Asinan buah-buahan - Buah-buahan - Lactobacillus sp.
  5. Sosis - Daging - Pediococcus cerevisiae
  6. Kefir - Susu - Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus lactis
  7. Yakult - Susu - Lactobacillus casei 
  8. Nata de coco (kolang-kaling buatan) - Sari air kelapa - Acetobacter xylinum 
  9. Asam cuka - Alkohol- Acetobacter aceti 
  10. Asam butirat - Alkohol - Clostridium bitricum 
  11. Asam propionat - Alkohol - Propioni bactericum 
  12. Sauerkraut - Irisan Kubis - Lactobacillus Plantarum 
  13. Acar - Ketimun - Leuconostoc mesenteroides 

JAMUR

  1. Aspergillus oryzae - Kecap 
  2. Rhizopus sp. - Tempe 
  3. Saccharomyces sp. - Tape 
  4. Lactobacillus sp. - Keju 
  5. Saccharomyces sp. - Alkohol 
  6. Neurospora sitophila - Oncom 

Peranan Bakteri Sebagai Pengurai
  1. Escherichia coli - Membantu Pembusukan Makanan di usus besar
  2. Methanobacterium omelianski - Menguraikan asam cuka maenjadi metana 
  3. Clostridium sporangeus - Menguraikan asam amino menjadi amonia 
  4. Desulfovibrio desulfuricans - Menguraikan bangkai 
  5. Thiobacillus denitrificans - Menguraikan nitrat dan menghasilkan N Denitrifikasi 
  6. Nitrosomonas dan Nitrosococcus - menyusun Amonia menjadi nitrit 
  7. Nitrobacter - Menyusun Nitrit menjadi nitrat 
Peranan Positif Bakteri Di Bidang Pertanian
  1. Bakteri Rhizobium Leguminosarum - Mencukupi kebutuhan nitrogen Kacang 
  2. Bakteri Pasteuria Penetrans - Pengembalian nematoda pada lada 
  3. Bacillus thurigiensis (BT ) - Menyerang Hama 
  4. Bauveria Bassiana - Membunuh Hama 
  5. Metharizum Anisopliae - Menyerang Hama 
  6. Trichoderma sp - Mengendalikan Penyakit Tanaman 
  7. Azospirillum sp dan Azotobacter sp - Penambat N Simbiotik 
  8. Endomikoriza - Melarutkan fosfat sehingga memenuhi kebutuhan Phospor pada tanaman  

Peranan bakteri yang menguntungkan dalam bidang industri
  1. Clostridium asetobutylicum - Aseton-Butanol - Pelarut : Pembuatan bahan kimia 
  2. Bacillus polymyxa /Enterobacter aerogenes-Buthanedhiol -Pelembab intermediat kimia 
  3. Gluconobacter suboxydans - Dihidroksiaseton - Bahan Kimia halus 
  4. Pseudomonas sp - Asam-2 Ketoglekunat - Intermediet untuk asam D-araboaskorbat
  5. Gluconobacter suboxydans- Asam 5-ketoglukonat - Intermediet asam tartat 
  6. Lactobacillus delbrueckii - Asam Laktat- Produk pangan, tekstil, dan pembuatan bahan kimia, menghilangkan kapur dari kulit binatang
  7. Bacillus subtillis - Buat Enzym Amilase bakteri - Memodifikasi pati, merekatkan kertas, melepaskan perekat pada tekstil
  8. Bacillus subtilis - Buat Enzim Protase bakteri - Memperhalus struktur dan urat kulit binatang, melepaskan serat, penghilang noda, pengempuk daging 
  9. Leuconostoc mesenteroides- Dekstran- Stabilisator dalam produk pangan, pengganti plasma darah 
  10. Gluconobacter suboxydans - Sarbose- Pembuatan asam askorbat 
  11. Streptomyces alivaceus /Propionibacterium freudenreichii - Vitamin B12 Siano Kobalamin - Pengobatan anemia pernisiosa, pelengkap makanan, dan makanan ternak 

Peranan bakteri dibidang kesehatan
  1. Streptomyces griseus - Antibiotik Streptomicin 
  2. Streptomyces rimosus - Antibiotik teramisin 
  3. Streptomyces venezuelae - Antibiotik chloracimphenicol/kloromisitin 
  4. Streptomyces aureofaciens - Antibiotik aureomisin 
  5. Bacillus subtilis - Antibiotik polimiksin 
  6. Bacillus subtilis - Antibiotik basitrasin 
  7. Bacillus brevis terotrisin - Antibiotik terotrisin 
  8. Penicillium - Antibiotik Penisilin (Jamur) 
  9. Bacillus Polymyxa - Antibiotik Polymixin 
  10. Acetobacter Aceti - Asam Cuka 

BAKTERI PATOGEN PADA MANUSIA
PERAN NEGATIF

  1. Salmonella enterica - Tifus 
  2. Mycobacterium tuberculosis  - TBC 
  3. Clostridium tetani  - Tetanus 
  4. Influenzavirus  - Influenza 
  5. HIV  - AIDS 
  6. Hepatitis B - Virus  Hepatitis B 
  7. Ebola Filoviruses - Ebola 
  8. Poliovirus  - Polio 
  9. Rabdhovirus - Rabies 
  10. Coronavirus - SARS 
  11. Avianvirus H5NI - Flu Burung 
  12. Herpes Simplex Virus (HSV)  Herpes 
  13. Bakteriofage - Usus 
  14. Dengue Humorrhagic Fever (DHF) - Demam Berdarah 
  15. Varicella-Zoster - Cacar Air 
  16. Paramyxovirus - Gondong 
  17. H1N1 - Flu Babi 
  18. Vibriocomma - Kolera 
  19. Diplococcus pneumonia - Pneumonia (paru) 
  20. Mycobacterium tuberculosis - TBC 
  21. Mycobacterium leprae - Lepra 
  22. Neisseria gonorrhoe -  Rajasinga 
  23. Pasteurella pestis  - Pes/sampar 
  24. Salmonella typhosa - Tipus 
  25. Shigella dysentriae - Disentri 
  26. TrIponema pallidum - Sifilis 
  27. Vibrio comma - Kolera 
  28. Neisseria Gonorrhoeae - kencing nanah 
  29. TrIponema Pallidium - Sifilis 
  30. Shigella dysenteriaea - Disentri 


Peranan Negatif Bakteri Pada Hewan
  1. Actinomyces bovis - Bengkak rahang pada sapi 
  2. Bacillus anthracis - Penyakit anthraks pada ternak 
  3. Streptococcus agalactia - Radang payudara sapi 
  4. Cytophaga columnaris - Penyakit pada ikan 
  5. Virus Cowpox - Cacar pada sapi 
  6. Virus rabies - Rabies pada anjing,kucing dan monyet 
  7. New Castle Disease (NCD) - Tetelo pada ayam 
  8. Virus Foot and Mouth Disease (FMD) :Mulut dan kuku pada ternak 
  9. Brucella abortus - Brucellosis pada sapi 
  10. Streptococcus agalactia - Mastitis pada sapi 
  11. Bacillus antharacis - Antraks sapi
  12. Mycobacterium Leprae - Lepra 

BAKTERI LINGKUNGAN


  1. Bacillus thuringiensis - Sebagai bionsektisida 
  2. Bacillus subtilis - Sebagai Pupuk bio-fosfor 
  3. Pesdumonas putida - mengkonsumsi hidrokarbon yang merupakan bagian utama dari mnyak bumi. 
  4. Thiobascillus ferrooxidans - Menghasilkan limbah logam berat /Pemisah logam dengan batuan 
  5. Alcaligens faesalis - Untuk mengurangi polusi limbah protein / Bioremediasi protein  
  6. Aspergillus niger - Metabolisme pestisida 
  7. Bacillus megatherium. - Pelarut posfat 


Peranan Negatif bakteri dan Virus pada Tumbuhan

  1. Xanthomonas oryzae - Menyerang pucuk batang padi. 
  2. Xanthomonas campestris - Menyerang tanaman kubis. 
  3. Pseudomonas solenacearum - Penyakit layu pada terung-terungan. 
  4. Erwinia amylovora. - Penyakit bonyok pada buah-buahan 
  5. Xanthomonas Citri - Kanker batang jeruk 
  6. Erwinia Trachelphilia - Busuk pada daun labu 
  7. Agrobacterium Tumefaciens - Kanker pada batang kopi 
  8. Tobacco Mozaic Virus - Mozaik pada daun tembakau 
  9. Potato Mozaic Virus - Mozaik pada kentang 
  10. Tomato Aucuba Mozaic Virus - Mozaik pada tomat 
  11. Citrus Vein Phloem Degeneration - Kerusakan floem pada jeruk 
  12. Virus Tungro - Menyerang tanaman padi 
  13. Beans Yellow Mozaic Virus - Menyerang tanaman buncis 
Mikroorganisme penyebab penyakit


Penyebab penyakit, baik pada manusia, hewan maupun tumbuhan. Misalnya Strptococcus pneumoniae penyebab pneumonia dan Corynebacterium diphtheriae penyebab dipteri.
Penyebab kebusukan makanan (spoilage), Beberapa di antara mikroorganisme dapat mengubah rasa beserta aroma dari makanan sehingga dianggap merupakan mikroorganisme pembusuk. Dalam pembusukan daging, mikroorganisme yang menghasilkan enzim proteolitik mampu merombak protein-protein

Penyebab keracunan makanan (food borne disease).
Bahwa bakteri penghasil racun (enterotoksin atau eksotoksin) dapat mencemari badan air, misalnya spora Clostridium perfringens, Clostridium botulinum, Bacillus cereus, dan Vibrio parahaemolyticus, bakteri tersebut akan mengeluarkan racun sehingga makanan atau minuman mengandung racun dan bila dikonsumsi dapat mengganggu sistem pencernaan
Clostridium botulinum Merusak makanan kaleng dan meracuni makanan , tidak hanya mengganggu alat pencernaan, melainkan juga mengganggu urat saraf tepi.
Menimbulkan pencemaran
E. coli. Kehadiran bakteri ini dapat digunakan sebagi indicator pencemaran air .
TBC Bakteri ini dapat mengakibatkn penyakit tuberculosis pada manusia tuberculosis disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis yang dapat menyebabkan penyakit TBC pada manusia. Tuberculosis ekstra paru adalah tuberculosis yang menyerang organ tubuh selain jaringan paru, misalnya pleura (selaput paru), selaput otak, selaput jantung, kelejar limfe, tulang, persendian, kulit, usus, ginjal, saluran kencing, alat kelamin dan lain-lain


Berikut ini nama-nama bakteri yang merugikan
  1. Clostridium tetani, menyebabkan penyakit tetanus. 
  2. Corynebacterium dipteri, menyebabkan dipteri. 
  3. Staphylococcus aereus, menyerang saluran pernapasan. 
  4. Streptococcus pyogenes, menyerang sistem pernapasan. 
  5. Micrococcus gonorrhea, menyebabkan penyakit kelamin. 
  6. Diplococcus pneumoniae, menyerang paru-paru. 
  7. Klebsiella pneumoniae, menyebabkan penyakit pada saluran pernapasan dan paru-paru. 
  8. Salmonella typhosa, menyebabkan penyakit tifus. 
  9. Shigella shigae, menyebabkan disentri. 
  10. Brucella abortus, menyebabkan abortus. 
  11. Pasteurella pestis, menyebabkan penyakit pes. 
  12. Hemophylus influenza, menyebabkan influenza. 
  13. Flavobacterium dan Achromobacter, membusukkan telur. 
  14. Lactobacillus, membusukkan sayur-sayuran, buah-buahan, dan umbi-umbian. 
  15. Staphylococcus dan Achromobacter, menyebabkan daging dan ikan membusuk. 
  16. Clostridium botulinum, menghasilkan racun pada makanan kemasan. 
  17. Pseudomonas cocovenenans, menghasilkan racun pada tempe bongkrek. Tempe bongkrek adalah tempe yang dibuat dari ampas kelapa, jika kurang bersih bisa dijangkiti bacteri Pseudomonas yang menghasilkan aflatoksin.
Jika ingin menambahkan refrensi ini kirim ke email isharmantogonz@gmail.com thanks

3 comments:

scienceandri blog said...

ijin copy pak untuk tugas

proses fotosintesis said...

mkasih pak informasinya

perbedaan niche dan habitat said...

mkasih,, buat tgas di school pak

Support web ini

BEST ARTIKEL